DRIVERS: Jujuk Margono dan Morris MINI MK3 Tahun 1976

Cerita soal gimana mobil ikonik ini menjadi dream-come-true-nya.

Otomotif
14,331 Hypes

DRIVERS adalah rubrik khusus yang menghighlight individu menarik dengan passion mendalam terhadap dunia otomotif, khususnya car culture. Lewat DRIVERS, tiap kontributor yang kami hadirkan akan membahas secara detail tentang mobil favoritnya dan bagaimana kendaraan tersebut menjadi arti tersendiri buat mereka.


Jujuk Margono adalah salah satu nama yang nggak bisa dipisahin dengan media otomotif di Indonesia. Selain berkarir sebagai jurnalis otomotif, ia juga dikenal baik sebagai classic car & motor enthusiast, sekaligus kolektor vintage items. Seleranya yang spesifik buat hal-hal vintage, ia hadirkan ke dalam deretan koleksi kendaraan pribadinya, salah satunya adalah Morris MINI MK3 buatan tahun 1976.

Dalam edisi terbaru DRIVERS ini, Jujuk ngebagiin cerita soal gimana dia merestorasi total mobil berdesain ikonik dan timeless itu sesuai cita-citanya dari dulu, nggak hanya membuat mobil ini jadi favoritnya, tapi juga jadi dream-come-true-nya.

Sosok yang dikenal dengan pembawaan yang fun ini juga ngejelasin alasan kenapa mobil yang jadi daily ride-nya itu merupakan representasi dari kepribadiannya dan cerita menarik dibalik terpilihnya Morris-nya ini oleh MINI langsung, buat dipajang di GIIAS 2019.


Pada edisi terbaru DRIVERS, kami berbincang dengan @jujukmargono, jurnalis otomotif yang juga dikenal sebagai sebagai classic car & motor enthusiast, sekaligus kolektor vintage items.

Cek wawancara lengkapnya via link di bio.


HB: Juk, lo banyak dikenal sebagai seorang jurnalis dan automotive enthusiast. Gimana awalnya lo bisa into banget sama otomotif? Ceritain dong soal perjalanan karir lo yang nggak terlepas sama otomotif.

Jujuk Margono (J): Gue awalnya into banget sama otomotif itu karena pengaruh dari abang gue yang pertama. Jarak umur gue sama dia tuh lumayan jauh, tujuh tahun. Jadi, pas gue masih SD, gue udah suka dibawa ke bengkel sama dia; benerin mobil, dandanin mobil, dan gue udah dikenalin sama yang namanya jok Recaro, velg Hartge, dan sebagainya. Terus diajak jalan-jalan sama abang gue ke tongkrongan-tongkrongan otomotif juga gitu. Dari situ gue mulai demen sama otomotif.

Awalnya, gue malah into-nya sama motor. Cuma karena gue sempet jatuh naik motor, akhirnya bokap gue nggak ngebolehin gue naik motor lagi. Gue lalu dibeliin mobil yang waktu itu harganya setara motor, yaitu VW Kodok tahun ‘61. Dari situ lah gue mulai ke bengkel, cari tahu, belajar, dan curhat sama abang gue buat benerin ini itunya, soalnya mobil itu kondisinya rusak banget. Abang gue bilang, “Udah, lo ikutin dan pelajarin aja, seru kok otomotif ini.”

Kalau ngomongin gimana jadi jurnalis otomotif itu ya by accident sih. Sekitar tahun 2005, ada temen gue namanya Eba, yang jadi owner majalah, dan mau bikin rubrik otomotif. Dia nanya ke gue bisa nulis soal otomotif atau nggak, karena dia tahu gue suka sama dunia otomotif. Gue akhirnya bilang bisa karena ternyata ada duitnya, hahaha! Lalu gue coba dan menurut dia qualified. Ya udah, sejak saat itu gue jadi sering meliput scene otomotif.

“Mobil ini menurut mata gue punya semuanya, dari historical value, desain yang everlasting, sampai tampilan mobil, yang menurut gue pribadi, humble. Mobil ini bisa bikin orang senyum dan nge-appreciate mobil ini dengan happy. Mobil ini nggak keliatan intimidating, sangar, atau mewah. Ya apa adanya aja. Buat gue, mobil ini ngerepresentasiin gue.”

HB: Apa yang bikin brand MINI Cooper begitu spesial di mata lo? Bahkan istri lo juga sama-sama suka MINI. Terus, lo inget nggak momen pertama ketika lo ngerasa “gue harus punya mobil ini one day?

J: Yang bikin brand MINI Cooper spesial karena mobil ini menurut mata gue punya semuanya, dari historical value, desain yang everlasting, sampai tampilan mobil, yang menurut gue pribadi, humble. Mobil ini bisa bikin orang senyum dan nge-appreciate mobil ini dengan happy. Mobil ini nggak keliatan intimidating, sangar, atau mewah. Ya apa adanya aja. Buat gue, mobil ini ngerepresentasiin gue; bodo amat dan apa adanya aja. Berusaha untuk selalu happy aja gitu.

Momen pertama kali gue pengen banget punya MINI adalah ketika dipinjemin sama temen. Waktu itu, dia minta tolong gue untuk menjual MINI-nya, dan again, karena dia tau gue suka banget otomotif, gue dikasih kepercayaan untuk bawa mobil itu. Mobil itu jadinya gue pake selama kira-kira dua hari. Saat itu, gue pertama kali ngerasain, “Gila ni mobil enak banget ya!” Buat dipake di jalanan Jakarta, mobil ini gesit dan reliable, AC-nya dingin karena kabinnya kecil, nggak panas juga karena kacanya nggak landai. Handling-nya pun enak, kayak naik gokart. Dari situ, gue ngerasa someday harus punya. Dari zaman gue  pacaran sama yang sekarang jadi istri gue, gue sama dia udah bercita-cita, lalu nabung, supaya bisa punya mobil ini.

HB: Boleh ceritain soal mobil ini? Buatan mana, kapan dapetinnya, model, dan tahun rilisnya.

J: Mobil ini adalah Morris MINI MK3, buatan tahun 1976. Gue dapet mobil ini tahun 2015 dalam keadaan “manis jambu”. “Manis jambu” artinya adalah keliatannya cakep dari luar, tapi sebenernya nggak cakep-cakep amat kondisinya. Mobil ini dulu kalo hujan bocor, AC nggak dingin, bunyi-bunyi di beberapa bagian, dan catnya udah rusah di beberapa bagian. Tapi ya, waktu itu gue bisa dapet mobil ini aja udah bersyukur banget, jadi ya enjoy aja.

Dulu warnanya item, atapnya putih, dan tanggung; mau jadi Rover nggak, Morris juga nggak. Rover yang gue maksud adalah MINI di tahun yang lebih baru, 90an, dengan ciri-ciri velg ring 12 dan jok pake headrest. Cuman yang bikin mobil ini serba tanggung, speedometer-nya masih di tengah kayak Morris. Gue dulu memakai mobil ini selama satu setengah tahunan dengan kondisi kayak gitu.

“Gue bikin mobil ini sesuai impian gue; body hijau, atap putih, interior coklat, velg ring 10. Intinya, dikembalikan jadi Morris MINI MK3, tapi harus bisa gue pake harian di Jakarta tanpa keluhan.”

HB: Apa hal yang bikin lo tertarik sama mobil ini?

J: Hal yang bikin gue tertarik dengan mobil ini karena cita-cita gue dan istri untuk punya MINI akhirnya kesampean di mobil ini.

HB: Ada nggak modifikasi buat mobil ini? Terus lo pernah bawa mobil ini paling jauh pernah ke mana?

J: Bukan cuma modif, tapi full restorasi. Ya karena seperti yang gue ceritain sebelumnya, gue sempet ngerasain mobil ini rusak mulu. Bahkan hari pertama pas ngambil mobil ini aja, ketika gue lagi happy banget sama istri gue, sampai udah nge-set ntar langsung foto bareng mobil ini, eh pas baru dipake lima kilometer, master kopling-nya jebol dan langsung mogok. Hari pertama tuh, bayangin! Setelah itu masalah muncul terus, dari rem, karburator, ada aja pokoknya. Gue bahkan sempat ngajak ngobrol mobil ini biar nggak rewel mulu.

Kebetulan, beberapa saat kemudian gue dapat rezeki buat restore total.  Mulai dari body, interior, mesin, gearbox, kaki-kaki, semua. Gue akhirnya bikin mobil ini sesuai impian gue; body hijau, atap putih, interior coklat, velg ring 10. Intinya, dikembalikan jadi Morris MINI MK3, tapi harus bisa gue pake harian di Jakarta tanpa keluhan. Gue pun akhirnya memutuskan untuk bikin jadi matic juga.

Kalau soal dibawa ke mana, gue sih make ini seputaran Jakarta dan BSD aja, tapi tiap hari. Jadi kalau ngomongin jarak, ya udah lumayan jauh. Dari bulan Januari tahun 2017, saat restorasinya kelar, mobil ini masih setia nemenin gue dan dipake tiap hari.

HB: Ada cerita menarik yang lo punya bareng mobil ini? Apa hal yang lo suka dan yang lo nggak suka dari mobil ini?

J: Banyak banget, tapi yang paling berkesan adalah ketika mobil ini dipercaya dan dipilih untuk acara launching-nya MINI 60 Years Edition di booth-nya MINI di GIIASS 2019. Buat gue, itu apresiasi tertinggi buat mobil gue ini, karena dari sekian banyak MINI yang ada di Indonesia, mobil gue yang dipilih. Itu adalah “wow” momen yang sangat membahagiakan. Gue bahkan sampe ngajak anak dan istri gue untuk foto bareng di depan mobil gue sendiri, di sana. Kan seru tuh kalo anak gue ntar bisa cerita, “Mobil bapak gue dulu ada di GIIAS tahun 2019 nih,” hahaha!

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Jujuk Margono (@jujukmargono)

Seperti yang gue bilang tadi, yang gue suka dari mobil ini adalah desainnya yang everlasting, punya history yang cukup panjang, tampangnya humble, fun to drive, dan mobil ini emang udah jadi cita-cita gue aja. Kalau yang gue nggak suka ya paling kalau mobil ini minta “jajan”. Jajannya mahal soalnya.

“Mobil ini adalah sebuah cita-cita yang kesampaian.”

HB: Gimana ceritanya mobil ini bisa kepilih sama MINI di GIIAS?

J: Ceritanya menarik nih. Nggak ada angin nggak ada hujan, tiba-tiba gue dapet email, tapi anehnya pake Gmail. Ya isinya kurang lebih pertanyaan dan penawaran apakah mobil gue ini bisa dipajang di acaranya MINI Indonesia. Karena tertarik, gue iyain. Setelah itu, gue langsung dapet surat resminya, makin seneng lah.

Gue kemudian nanya dong, kenapa MINI gue yang terpilih, dan mereka bilang, setelah memantau bahwa gue make MINI gue ini daily, hal itu sangat merepresentasikan ide bahwa MINI classic itu kuat dan reliable buat dipake harian di kota Jakarta dengan traffic yang kayak gini. Gue thankful banget atas apresiasi itu, karena sebenernya gue menggunakan mobil ini daily karena emang gue happy dan pengen aja, eh ternyata diapresiasi sedemikian rupa. Sebuah kebanggaan tersendiri. Mobil gue bisa sampe di GIIAS. Gue bahkan ngobrol langsung sama representatif dari MINI Asia dan dia berterima kasih langsung. Setelah nge-attract attention banyak orang disitu, mereka bahkan minta izin untuk memajang mobil gue ini lebih lama.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Jujuk Margono (@jujukmargono)

HB: Apa arti mobil ini buat lo? Aspirational achievement, functional tool, atau stress-reliever?

J: Tiga-tiganya lah, semuanya udah mewakili tuh. Tambah satu lagi deh, kalau mobil ini adalah sebuah cita-cita yang kesampaian.

HB: Kira-kira apa next purchase lo setelah ini? Apa kualitas yang paling lo lihat pas mau beli sebuah mobil?

J: Gue baru beli Vespa Sprint, Piaggio Indonesia 10th Anniversary Limited Edition. Gue beli karena vespa ini merupakan vespa yang khusus dibuat untuk ulang tahun PT Piaggio Indonesia yang ke-10. Cuma diproduksi 1.010 unit dan hanya ada di Indonesia. Ada nomor serinya, 001-1010 sampe 1010-1010. Gue beli akhir taun lalu, lagi nunggu unitnya dateng.

“Kalau ngomongin kualitas pas gue beli mobil atau motor, ya gue selalu ngeliat apa yang gue pengen aja. Kalau ada historical value akan lebih baik, dari sisi functionality juga. Selain itu, gue ngikutin kata hati aja.”

Sebenernya, kalau ngomongin kualitas pas gue beli mobil atau motor, ya gue selalu ngeliat apa yang gue pengen aja. Kalau ada historical value akan lebih baik, dari sisi functionality juga. Selain itu, gue ngikutin kata hati aja.

HB: Menurut lo, apa sih hal yang bikin orang salah kaprah ketika ngomongin car culture? What are the lessons that you’ve learned as a lifetime automotive enthusiast?

J: Mungkin bukan salah kaprah kali ya, tapi gue selalu menghindari—terutama di media sosial—buat ngomongin soal harga. Kayak, ngebangun ini berapa duit, bikin itu berapa duit, dan semacamnya. Menurut gue, harga itu relatif tergantung parts yang lo pake, bengkel yang lo engage, dan kemauan lo sendiri. Jadi nggak bisa dijadiin standard. Proses dan hasil akhir di tiap orang tuh beda-beda. Mahal dan murah itu relatif, makanya gue menghindari itu. Berikutnya adalah selera. Selera tiap orang pasti beda dan menurut gue nggak etis kalau nge-judge bagus atau jelek, karena selera itu sifatnya subjektif. Ya yang paling penting tuh daripada ngejelek-jelekin, apa nggak mendingan kita saling menghargai aja ya? Kalau lo nggak suka, bisa jadi karena lo beda selera, dan berarti nggak perlu ngejelekin. Menghormati selera satu sama lain aja.

Baca Artikel Lengkap

Baca Berikutnya

DRIVERS: Felly Imransyah dan Porsche 928 Tahun 1978
Otomotif

DRIVERS: Felly Imransyah dan Porsche 928 Tahun 1978

Cek bagaimana mobil classic heritage mengkomplimen style-nya sebagai golfer.

DRIVERS: Ditho Sitompoel dan Mercedes-Benz W123 230TE Tahun 1985
Otomotif

DRIVERS: Ditho Sitompoel dan Mercedes-Benz W123 230TE Tahun 1985

Classic station wagon dengan desain timeless yang jadi family car favoritnya.

A. Nayaka Rilis 'Cold Cuts', Mini Album Perdananya Tahun Ini
Musik

A. Nayaka Rilis 'Cold Cuts', Mini Album Perdananya Tahun Ini

Bakal jadi rilisan berbahasa Inggris terakhir dari A. Nayaka.


Elhaus Merilis Mini Collection Terbaru
Fashion

Elhaus Merilis Mini Collection Terbaru

Ada artikel signature mulai dari denim sampai “Future Skull” cardigan.

Aesthetic Pleasure x Bobobobo Capsule Collection
Fashion

Aesthetic Pleasure x Bobobobo Capsule Collection

Menghadirkan berbagai lineup women functional bags.

Sweda Hadirkan Koleksi Lighter Case, "EAZE"
Desain

Sweda Hadirkan Koleksi Lighter Case, "EAZE"

Menampilkan engraving flamboyan dengan detail yang solid.

Essentials: Adystra Bimo
Fashion

Essentials: Adystra Bimo

Founder Running Rage ngeshare running dan daily essentials favoritnya.

Amazon Prime Video Bikin Reboot dari Game Show Ikonik 'Takeshi's Castle'
Hiburan

Amazon Prime Video Bikin Reboot dari Game Show Ikonik 'Takeshi's Castle'

Cek detailnya berikut ini.

Public Culture Rayakan At-Home Activities lewat Koleksi "The Great Indoor"
Fashion

Public Culture Rayakan At-Home Activities lewat Koleksi "The Great Indoor"

“Adventure start in your house”.


LEAF Rayakan 10th Anniversary dengan Merilis Koleksi "FAMILEAF®" 
Fashion

LEAF Rayakan 10th Anniversary dengan Merilis Koleksi "FAMILEAF®" 

Cek juga instalasi khusus yang dibikin LEAF berupa kamar serba hijau.

RAN Berkolaborasi dengan Astra International dalam Single "Selalu Bersama"
Musik

RAN Berkolaborasi dengan Astra International dalam Single "Selalu Bersama"

Tonton music videonya di sini.

Supreme x Aeon Flux SS22 Collection
Fashion

Supreme x Aeon Flux SS22 Collection

Koleksi graphic-heavy yang menampilkan artworks dari serial sci-fi ikonik ‘Aeon Flux’.

Starcross Merilis Capsule Collection Eksklusif bareng The Adams
Fashion

Starcross Merilis Capsule Collection Eksklusif bareng The Adams

Collab perdana yang berisi lineup apparel dengan graphics dan warna flamboyan.

ENVY* Merilis Single Baru, "KAWASAKI", bareng La Munai Records
Musik

ENVY* Merilis Single Baru, "KAWASAKI", bareng La Munai Records

Lagu pembuka untuk album baru dengan formasi baru.

More ▾
 

Sepertinya Anda menggunakan ad-blocker

Iklan memungkinkan kami menawarkan konten kepada semua orang. Dukung kami dengan me-whitelist website ini.

Whitelist Kami

Cara untuk Me-Whitelist Kami

screenshot
  1. Klik ikon AdBlock pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Di bagian bawah “Pause on this site” klik “Always
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon AdBlock Plus pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Block ads on – This website” switch ke off untuk mengubah tombol dari biru menjadi abu-abu.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon AdBlock Ultimate pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Tekan switch off untuk mengubah “Enabled on this site” menjadi “Disabled on this site”.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon Ghostery pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Klik tombol “Ad-Blocking” di bagian bawah. Tombol tersebut akan menjadi abu-abu dan teks di atasnya berubah dari “ON” ke “OFF”.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon UBlock Origin pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Klik ikon warna biru besar di bagian atas.
  3. Ketika sudah berwarna abu-abu, klik ikon refresh yang muncul di sebelahnya atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon ad-blocker extension yang sudah ter-install pada brower Anda.
  2. Ikuti petunjuknya untuk menonaktifkan ad blocker pada website yang Anda kunjungi
  3. Refresh halaman atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.