Ngobrol bareng Adi tentang Evolusi Streetwear dan Pengaruhnya ke Industri Lifestyle di Indonesia

Serta pentingnya ‘soul’ dalam identitas brand.

Oleh
Fashion

Kalau kalian udah ngikutin tren sneakers atau streetwear di Indonesia dari awal tahun 2000-an, pasti udah nggak asing lagi dengan nama Aryadi Jaya atau yang biasa disapa Adi. Adi merupakan salah satu orang yang membawa tren sneakers, streetwear, hingga eventnya ke Indonesia. Ya, di awal tahun 2000-an, Indonesia sudah punya event skala besar seperti Medium Rare dan Sneaker Pimps yang saat itu mengundang Futura sebagai salah satu guestnya. Nggak berhenti disitu aja, Adi juga dikenal sebagai founder dari media lifestyle, Daily What Not yang membahas berbagai topik yang sangat variatif di jamannya selama satu dekade. Selain itu, Adi adalah salah satu orang di balik segala konsep dan creative events Potato Head Bali dalam 10 tahun terakhir, serta founder dan DJ di Pleasure dan Zodiac Jakarta.

Dalam interview ini, Michael Killian dari HYPEBEAST Indonesia berbincang dengan Adi mengenai sudut pandangnya dalam industri event hingga perkembangan streetwear di Indonesia; mulai dari awal ketertarikannya dengan industri tersebut dan bagaimana ia membawanya ke Indonesia, serta apa yang bisa dikembangkan dari industri ini kedepannya.

HB: Lo udah ngerjain banyak hal mulai dari event, brand, collective, media sampe ke F&B business dalam waktu 20 tahun terakhir di mana pada awal era 2000-an lo udah bikin event sneakers di Indonesia lewat Medium Rare. Bisa ceritain apa hal pertama yang bikin lo tertarik sama streetwear dan industri lifestyle dulu? 

A: Yang bikin gue tertarik dulu karena belum ada kata ‘Streetwear’ dan kalau ada pun kayaknya nggak pernah ada yang pake sih kata itu disini. Jadi, dulu gue seneng aja sama scene yang mungkin jaman dulu disebutnya subculture. gue seneng ada di sebuah movement yang ngelawan hal-hal umum aja sih. Di waktu itu, kan lo masih muda…masih ini masih itu. Pengennya sama hal-hal yang beda terus, dan waktu itu kayaknya gue ngeliat ada satu scene yang gue rasa juga di sini belum gede dan rasanya seru banget sewaktu belum tahu scene itu akan bakal jadi seperti apa dan segala macemnya. Even kata-kata seperti HYPEBEAST belum ada, hypebeast.com juga belum ada.

HB: Itu lo tertarik ketika lo udah balik di Indonesia atau pas sewaktu lo masih di luar negeri? 

A: Jadi ceritanya tuh berawal secara nggak sengaja pas gue pulang dari luar. Gue udah suka sama sneakers karena basket, skateboarding, dan lainnya. Intinya gue seneng aja sama sneakers. Nah, kayaknya setahun atau dua tahun sebelum gue balik for good itu gue inget pas Nike SB keluar. Dulu tuh imagenya SB seolah kayak ‘gila kalau lo pake SB sih kayaknya sama anak skate nggak bakal dianggep lah.’ Jadi untuk dapetin rilisan Nike SB gampang banget. Gue juga nggak sengaja aja sih, beli terus pulang dan tiba-tiba seneng. Kayaknya sebagai cowok, dandan berlebihan malu dan yang bisa lo gonta-ganti cuma sneakers doang gitu. Terus pas pulang ke sini ternyata ada scene-nya. Di sana gue juga ngelihat banyak project kolaborasi bareng graffiti artist, di mana waktu itu gue into banget sama graffiti dan ternyata itu nyambung semua.

HB: Semua nyambung tuh ya? 

A: Nyambung semua. Tapi yang nggak nyambung musiknya.

HB: Yang lo inget, waktu itu lebih kayak gimana sih musiknya? 

A: Sebetulnya itu semua berhubungan sama lima pilarnya Hip-Hop. Tapi ya, gue nggak segitunya sama Hip Hop sih waktu itu hahahaha. Gue suka Hip-Hop tapi waktu itu gue juga udah nge-DJ, dan mainnya bukan Hip-Hop. Jadi pas pertama kali bikin event, tujuannya emang yang penting pas kelar bikin event harus ada after party-nya aja sih. 

HB: Bisa ceritain nggak apa bedanya event di awal tahun 2000-an sama event yang lo lihat saat ini? 

A: Menurut gue nggak ada bedanya sih. Semangatnya masih sama. Selalu akan ada terus yang lebih muda buat bikin event walaupun skalanya kecil. Cuma bedanya dulu tuh yang bisa bikin event yang udah established doang sih. Sekarang menurut gue udah lebih enak. Dan ada scene-nya masing-masing. Kayak dulu kan bisa tuh DJ House abis itu DJ Drum-n-Bass terus DJ House lagi terus DJ apa lagi dan digabung dalam satu ruangan tuh bisa. Lo kebayang nggak kalau sekarang digituin? Bubar pasti! Hahaha.

HB: Jadi yang jelas semangatnya dari dulu sampai sekarang sama ya? 

A: Selamanya sih kayaknya itu. Pasti akan ada terus sih. 

HB: Ngebahas sedikit tentang pertama kali lo bikin event sneakers disini, yaitu Medium Rare. Apa momen yang nggak bisa lo lupain ketika bikin event tersebut? 

A: Pas gue ngelihat acara tersebut serame itu sih merinding ngelihatnya. Maksudnya, sneakers sama street art bisa dibikin di Museum Nasional. Itu sampai sekarang masih banyak yang suka nanya. “itu gimana caranya bisa bikin acara di Museum Nasional gini gini gini?” Padahal gedung itu emang disewain buat umum sih hahaha. Emang bayar. Masalahnya waktu itu tuh ruangan utama Museum Nasionalnya nggak dikasih. Gue tuh dikasihnya di lorong bawahnya gitu. Emang itu disewain dan itu emang karena nggak laku di situ hahaha. 

HB: Tapi akhirnya bisa dibilang itu jadi statement sampai sekarang. 

A: Iya hahaha. Yang penting kan ngadain acara di Museum Nasional. Acara pertama dan di Museum Nasional, jadi orang banyak mengira kalo itu kayak resmi dari Museum Nasional, padahal itu disewain dan kita nyewa di situ. Tapi di saat lo expect yang dateng cuma beberapa ratus orang, terus yang dateng malah sampe sekitar 4,000-an orang sih gue lumayan wah juga rasanya. 

HB: First impressions dari temen-temen lo waktu itu gimana? Kalau sekarang kan orang kalau ngeliat event sneakers kayak ‘oh udah tau’. 

A: Itu lucu banget sih kayak ada yang nanya ini barang-barangnya dijual atau nggak. Terus ini maksudnya apa dipajang doang dijual kagak hahaha. Kayak nggak ada yang ngerti maksudnya gitu. 

Tapi, abis itu langsung deh muncul yang namanya kata-kata ‘urban art’ dll. Jadi waktu itu semuanya pada tertarik banget sama yang namanya sneakers tapi bingung mau beli di mana. Nggak terlalu banyak juga ya kan, ada juga MyShoes di waktu itu, dan mungkin dulu pilihan yang aneh-anehnya belum banyak. 

Jadi ya lo browsing ebay dan itupun paypal di Indonesia belum bisa. Perjuangannya gila sih buat dapetin sneakers doang hahaha. 

HB: Dan dari situ banyak muncul image soal urban art dll ya? 

A: Iya langsung banyak mall atau apa yang bikin ‘live grafitti’ atau apa. Aduh gila. 

HB: Kita coba maju ke kondisi saat ini, banyak virtual event yang bermunculan di era pandemi dan ini menimbulkan opini pro dan kontra baik dari sisi penikmat dan pelaku industrinya. Gimana lo ngeliat fenomena virtual event ini dan keberlangsungannya?

A: Kalau sebagai opsi kenapa ngga? Daripada nggak ada sama sekali. Tapi menurut gue mau virtual atau nggak, selama acaranya bagus ya menurut gue nggak apa-apa sih. Kalau kondisi udah normal terus lo mau bikin streaming event juga nggak apa-apa buat party introvert hahaha. Asik sendiri gitu. 

HB: Sehabis masa pandemi nanti kita yakin orang-orang bakal banyak yang pengen dateng ke physical event. Menurut lo, apa elemen yang ngebedain physical event yang dibuat di jaman sebelum pandemi dan sesudah?

A: Paling rasa bersyukurnya. Nggak ada sih selain itu, karena kalo menurut gue entertainment dan travelling bakal jadi yang pertama paling naik. Karena aneh nggak sih lo sekarang kayak tinggal di Indonesia yang statusnya semi lockdown. Sedangkan negara-negara lain kayak Amerika udah pada bebas. Semua negara bisa dibilang berbeda-beda statusnya.

Terus ada negara lain yang udah bikin festival even ada yang udah planning acara sampai tahun depan gitu, terus ada negara yang nggak jelas sama sekali. Kayak kita sekarang ini ya hahaha. 

“Karena streetwear itu ngejual apa yang lo percaya, apa yang lo suka tuh lo tawarin ke orang lain. Bukan kayak fashion yang tujuannya buat bikin lo keren. Statement piece banget kan harusnya. Itu yang gue liat, story-nya.”

HB: Dari tadi kita ngebahas cerita lo mulai bikin event dan lainnya. Kalo ngebahas streetwear dari perspektif lo, apa kekurangan streetwear Indonesia yang bisa diimprove saat ini? 

A: Kalo gue bilang rata-rata sih udah bagus banget. Menurut gue sih hampir semua yang baru hampir nggak ada yang jelek. Tapi gue jarang ngeliat brand yang punya soul aja sih. Kalau buat gue itu aja. Gue nggak bisa jelasin apa soulnya, tapi menurut gue kalo lo nggak ada ceritanya dan lo nggak ada koneksinya, buat gue kurang ada valuenya.

Untuk streetwear ya. Karena streetwear itu ngejual apa yang lo percaya, apa yang lo suka tuh lo tawarin ke orang lain. Bukan kayak fashion yang tujuannya buat bikin lo keren. Statement piece banget kan harusnya. Itu yang gue liat, story-nya. Tapi kalau mau asal keren sih menurut gue udah banyak banget. Cuma kalau gue pribadi sih, kalau lo bisa dua-duanya sih menurut gue itu lebih bagus aja. 

HB: Kerennya tuh dari segi grafisnya atau kualitasnya? 

A: Kalo bicara kualitas sih luas banget dan banyak banget yang nggak gue pegangin secara langsung untuk tahu dan lihat seperti apa. Tapi, kalau gue lihat sekilas dari fotonya sih menurut gue udah ok. 

Menurut gue jaman sekarang kalau lo mau keren tuh gampang aja. Cuma untuk lo punya style atau lo bisa dandan sesuai sama kepribadian lo, menurut gue yang bisa dandan seperti itu nggak banyak.

HB: Lo kan aktif di bidang industri F&B juga, dari project Potato Head di Bali sejak 10 tahun yang lalu sampai Zodiac di Jakarta, kita bisa liat belakangan ini banyak banget F&B company yang collab bareng artist ataupun brand streetwear, fashion dan sejenisnya baik di luar dan di dalam negeri. Ini bisa dibilang udah jadi tren baru yang muncul di market. Menurut lo, apakah ini hanya tren sementara atau punya potensi yang besar ke depannya? 

A: Menurut gue F&B yang bener-bener cuma jualan makanan dan jenis F&B yang kayak Zodiac dan Potato Head itu menurut gue nggak beda. Lo ngejual apa yang lo suka. Yang lo jual tuh culture-nya. Culture yang dipercaya sama owner dan timnya. Jadi menurut gue itu dan streetwear sama aja sih. Cuma endingnya yang satu jualan kaos dan yang satu endingnya jualan makanan dan minuman. 

Kalau secara tren menurut gue bakal ada selamanya cuma naik turun aja sih. Di saat udah banyak yang bikin ntar ngilang lagi. Tapi ntar pasti nongol lagi. 

“Yang pengen gue lihat dari streetwear scene di Indonesia itu adalah semoga latahnya berkurang. Mereka udah berani buat ngeluarin uang untuk bikin brand, tapi kenapa bikinnya malah kayak gitu lagi gitu lagi? Kenapa nggak ngotot untuk bikin yang beda?”

HB: Dalam lima tahun lagi apa yang lo lihat di industri streetwear Indonesia?

A: Ya kalau semakin maju ya bagus kalau nggak ya gue nggak peduli sih hahahaha. Tapi yang pengen gue lihat dari streetwear scene di Indonesia itu adalah semoga latahnya berkurang. Mereka udah berani buat ngeluarin uang untuk bikin brand, tapi kenapa bikinnya malah kayak gitu lagi gitu lagi? Kenapa nggak ngotot untuk bikin yang beda?

Kita bisa lihat, kalau yang satu laku dan yang lain akhirnya ikut-ikutan. Menurut gue kalo lo ngikutin apa yang lagi laku, street cred lo itu hilang. Karena hasilnya itu sama aja, iya kan? 

Karena dulu kan tujuannya terbentuk sub-culture itu karena lo pengen sesuatu yang beda. Kalau lo ternyata hasilnya sama ya ngapain? Intinya, kalau banyak yang hasilnya “sama” itu nggak exciting. Gue penasaran sama yang baru dan beda.

Baca Artikel Lengkap

Baca Berikutnya

Desa Potato Head Membuka Kembali Potato Head Beach Club
Travel

Desa Potato Head Membuka Kembali Potato Head Beach Club

Siap menghadirkan konsep yang lebih fresh.

Voices Rilis Koleksi Summer 2021 Terbarunya dengan Dominasi Warna yang Vibrant
Fashion

Voices Rilis Koleksi Summer 2021 Terbarunya dengan Dominasi Warna yang Vibrant

Menampilkan tie-dye crewneck, hoodie, T-shirt, dan aksesoris dengan grafis yang eksperimental.

BURU STUDIO Rilis Koleksi Rework Apparel 1 of 1 Eksklusif untuk Escalier Bali
Fashion

BURU STUDIO Rilis Koleksi Rework Apparel 1 of 1 Eksklusif untuk Escalier Bali

Terdiri dari reworked letterman jacket, kemeja, long-sleeves, celana, dan T-shirts.


Zodiac Rilis Koleksi “Block Pack” dengan Warna yang Playful
Fashion

Zodiac Rilis Koleksi “Block Pack” dengan Warna yang Playful

Terdiri dari 5 artikel dengan desain color block.

VOYEJ Rilis Karvi sebagai Carry Goods Terbaru untuk Para Urban Commuters
Fashion

VOYEJ Rilis Karvi sebagai Carry Goods Terbaru untuk Para Urban Commuters

Terbuat dari Indonesian vegetable tanned leather dengan fitur card slot dan adjustable strap.

Peace Freedom Mengeluarkan Buku Kumpulan Logo Record Label Independen dari Asia Tenggara
Musik

Peace Freedom Mengeluarkan Buku Kumpulan Logo Record Label Independen dari Asia Tenggara

Banyak inspirasi grafis menarik di dalamnya buat kalian yang suka desain.

In-N-Out Burger Mengeluarkan Sepatu Slip-On dengan Desain dari Drink Cup
Footwear

In-N-Out Burger Mengeluarkan Sepatu Slip-On dengan Desain dari Drink Cup

Menampilkan print pohon palem dan wavy lines.


Born x Raised Rayakan Kemenangan LA Lakers dan Dodgers tahun 2020 lewat Koleksi “City of Champs”
Fashion

Born x Raised Rayakan Kemenangan LA Lakers dan Dodgers tahun 2020 lewat Koleksi “City of Champs”

Hoodie, T-shirt, dan topi dengan grafis NBA dan MLB melengkapi rilisan ini.

Tom Sachs, Helmut Lang dan Sejumlah Artist Menampilkan Karyanya dalam “Wood Works”
Seni

Tom Sachs, Helmut Lang dan Sejumlah Artist Menampilkan Karyanya dalam “Wood Works”

Pameran dari Sperone Westwater yang menampilkan berbagai macam artwork dengan material kayu.

BTS Meal Akibatkan Outlet dan Layanan Grab Food dan GoFood McD Ditutup
Kuliner

BTS Meal Akibatkan Outlet dan Layanan Grab Food dan GoFood McD Ditutup

Saatnya ARMY berburu.

More ▾
 

Adblock Detected.

We charge advertisers instead of our readers. If you enjoy our content, please add us to your adblocker's whitelist. We'd really appreciated it.