Berbincang bersama KIMS tentang Proses dan Storytelling dalam Membangun Streetwear Brand

Serta harapannya untuk industri streetwear di Indonesia.

Fashion

Angga Adiyatama a.k.a KIMS, bukan orang yang asing di dunia streetwear Indonesia. Mulai dari bikin brand Bush, Capital, Last Supper hingga record label UBC (Underground Bizniz Club) serta sebagai graffiti artist, KIMS menjadi salah satu sosok yang sangat berpengaruh dalam industri kreatif di Indonesia dalam satu dekade terakhir. Kali ini Michael Killian dari Hypebeast Indonesia melakukan interview eksklusif dengan KIMS untuk membahas sudut pandangnya tentang perkembangan industri brand lokal, proses, serta proyeksinya dalam lima tahun ke depan, mana yang survive dan mana yang tidak. Simak interview eksklusif Hypebeast Indonesia dengan KIMS di bawah ini.

KIMS, bisa dibilang lo ada di semua era mulai dari saat lo bikin Bush, Capital, Kong, Last Supper hingga belum lama ini lo bikin Sugab yang justru dijual di marketplace, sampai Voices yang punya karakter berbeda dari brand-brand lo sebelumnya yang punya eranya sendiri-sendiri. Kita pengen tahu, menurut lo pribadi, mana era yang paling seru di saat lo ngebangun brand tersebut?

K: Kalau ngomongin seru, menurut gue tiap era punya keseruan dan tantangannya masing-masing. Karena buat gue part serunya adalah di saat lo nge-crafting brand. Di saat brand itu udah dapet karakternya dan ada di tahap jualan, justru itu udah auto pilot. Masing-masing brand gue bisa bilang punya obstacle and tantangannya sendiri.

Kalau kita kilas balik dulu di saat lo bikin Bush, Capital, dll itu kan masih sebelum era social media, dan sekarang di Sugab dan Voices udah beda banget. Menurut lo apa sih perbedaan paling signifikannya?

K: Yang paling signifikan jelas dari marketnya. Itu sangat signifikan. Kayak jaman dulu waktu gue bikin ‘Bush’, gue bener-bener nggak ada niatan making money out of it. It’s all about having fun. Perkembangannya juga organik banget. Setelah itu lanjut ke ‘Capital’, baru ‘Last Supper’. Di jaman itu kita niat bikin brand yang untuk dikenalin ke market. Brand yang sengaja gue bikin dengan konsep yang cukup berbeda. Di era ini gue belajar kalau ngenalin konsep baru itu nggak segampang itu. Nggak banyak orang yang ‘get the concept’ si brand-nya, bahkan di era itu belum ada yang pake istilah ‘streetwear’. Hal itu baru dilabelin setelah rame, dulu disebutnya masih ‘clothing’ aja. Yang paling ngebedain dulu tuh kita ngebuild the market. Kita start dan coba racunin marketnya biar makin luas. Tapi kalau sekarang jelas beda, marketnya udah kebentuk, udah gampang dan informasi udah semudah itu untuk didapetin. One click away dan lo udah bisa dapetin apapun info tentang brand dan segala macemnya. 


Menarik dari yang kita bahas di atas, streetwear dulu dan sekarang, gue tertarik untuk bahas lebih lanjut ke industri streetwear-nya. Menurut lo apa yang paling ngebedain industri streetwear dulu dengan sekarang sih?

K: Dulu dan sekarang, kalau kita ngomongin in general let’s say clothing lah ya, dulu disebutnya ‘distro’ ya, sebenernya udah ada yang ngelakuin dan ngejalanin itu dari dulu, di Bandung dan di Jakarta udah gede juga jaman itu. 

Cuma ketika makin ke sini, orang-orang makin evolve aja dan semuanya jadi lebih accessible. Tapi sebenernya kalau ngomongin items and ideas, itu masih copy and paste dari dulu-dulu juga kalau menurut gue, sekarang bukan ‘hal yang baru’. 

Kemudahan itu bisa dibilang dari semua aspek ya, mulai dari production, akses, jual-belinya dan lain lain.

K: Iya, kalau secara produksi, dulu kita cuma bisa nyablon pake tinta rubber karena plastisol masih jarang ada. Sekarang hampir tiap vendor produksi punya tekniknya masing-masing buat bikin produk yang lebih bagus.

Buat urusan promosi, nggak ada yang terlalu beda menurut gue. Intinya, “You are your own best marketer.” Jadi gimana caranya lo komunikasi ke orang lain dan membangun network itu bakal selalu relevan dulu atau sekarang.

Karakteristik brand dulu sama sekarang apa aja menurut lo? Apa hal yang ngga ada di brand streetwear sekarang tapi ada di brand jaman dulu?

K: Sedikit banyak sih ada ya, kalau yang gue lihat sekarang banyak banget brand baru yang bermunculan dibanding dulu dan menurut gue ini seru dan menarik banget. Gue bisa bilang “wah akhirnya terjadi juga ya.” Hal ini mungkin terjadi karena faktor demand yang besar,  industri yang cukup mature, dan apresiasi tinggi terhadap produk lokal. Tapi dari sekian banyak brand yang bermunculan, nggak banyak yang survive. Secara kuantitas boleh menang, tapi secara kualitas belum tentu.

Based on my experience, orang kita banyak yang ‘latah’ ya dan itu di semua area, mulai dari F&B sampai ke clothing. Brand yang hanya ikut-ikutan tren cenderung nggak bertahan lama karena mereka nggak punya esensi brand yang kuat. Kalau buat gue di saat gue mau build semua brand, konsep itu cukup sakral karena gue nggak bisa lanjut kalau cuma ngikutin tren. Kalau lo mau bikin brand, lo harus bisa mikirin sustainability brand lo dari awal hingga ke 5-10 tahun ke depan. At least dari konsep dan storytelling dulu. Karena itu yang menentukan karakteristik dari brand lo. Dua hal itu bener-bener harus dipikirin di awal, biar brand lo punya karakteristik yang kuat dan nggak gampang terpengaruh sama tren. Emang nggak cepet, tapi gue rasa konsistensi itu sangat perlu.

Sekarang banyak brand baru yang muncul ya, tapi menurut gue esensi itu banyak dikesampingkan tuh, jadi gue sekarang ngeliatnya kayak ‘mirip semua’. Ok lo mau instan, tapi ini maunya ke arah mana sih sebenernya?

Kita tadi ngomongin banyak tentang progress dari yang dulu dan sekarang. Hal ini bisa disebut sebagai “proses” ya?

K: Nah itu yang gue sebut proses. Ngomongin proses contohnya ya kayak sekarang saat gue build ‘Voices’, ada banyak proses yang gue lalui. Padahal gue nge-design ini udah dari beberapa tahun yang lalu, dan dalam dua tahun ini gue masih belum confident sampai setelah akhir-akhir ini gue dapetin feel dan pakemnya ‘Voices’. Ini semua ada perjalanannya sendiri dan nggak bisa seinstan itu. 

 

View this post on Instagram

 

A post shared by ?????? (@voicesbaby)

Karena lo mikir kalau bikin brand nggak cuma sekedar bikin brand lalu produksi dan jualan, tapi lo ngeliat dan pengen bikin story yang lo tailored.

K: Betul, dan gimana caranya lo bisa adaptasi sama trennya, dll sampai akhirnya brand lo bisa kuat dengan sendirinya.

Sebagai seorang pelaku industri, apa yang pengen lo liat dalam lima tahun ke depan? Ada ngga kira-kira sebuah platform or even ekosistem yang dari dulu pengen lo liat tapi sampai sekarang belum ada? Atau udah ada tapi belum semenarik itu?

K: Kalau ngomongin platform, sekarang semuanya udah hampir ada di Indonesia, even HYPEBEAST Indonesia juga ada di sini nih. Mungkin setelah pandemi kesempatan kita bisa sama kayak negara Asia lainnya, mungkin Jepang, Hong Kong or Korea bisa jadi patokan. Tapi kesempatan itu bakal lebih mudah. Kalau ngomong dari segi produksi dan SDM gue rasa bisa kita kejar ya, barang dan equipment bisa kita dapetin dengan mudah sekarang. Kayak misalnya kalau ngomongin art ya, gue ngeliat Jogja bisa semaju itu dan artisnya bisa pameran dimana-mana mungkin karena Jogja banyak residency dari mana-mana dan itu ngebuka networknya. 

Berarti dalam 5 tahun kedepan peran ‘koneksi/networking’ akan sepenting itu ya untuk di industri kita?

K: Betul, menurut gue networking antar pelaku dan penikmat industrinya biar sama-sama tumbuh bareng sebagai satu komunitas. Dari segi sumber daya manusia dan tools gue yakin udah ngejar banget di banding dulu. Sekarang justru gimana caranya kita bisa maksimalin chance yang besar ini buat mengejar brand-brand dari negara yang udah mature dari segi kualitas dan konsep.

Kita udh ngebahas proses, gimana brand bisa sustain dll, tapi bisa dibilang dalam lima tahun ke depan bakal ada brand yang bakal survive or nggak, bakal ada ‘seleksi alam’ nya kan tuh. Nah dari lo KIMS, menurut lo apa nih yang bakal survive dan apa yang bakal out?

K: Gue nyebut brand nih? haha. Kita ngomongin tren aja kali ya hahaha. Karena gue memposisikan diri gue sebagai designer di sini, kalau gue sih yang penting gue harus happy sama produk gue sendiri. Gue harus seneng, itu nomor satu buat gue. Lo harus puas sama produk lo sendiri karena kalau lo bikin yang lo sendiri ngga puas, lo ngga happy, ya berarti lo udah nggak di situ. Kalau lo emang punya karakter brand yang kuat, koneksi yang kuat, produknya pun menjanjikan, trennya dapet, gue rasa bisa panjang umurnya. Karena tren itu bakal datang dan pergi. Jadi kalau brand bakal ngikutin tren doang tanpa punya story, dll yang kuat, ya bakal gitu aja dan bakal lewat dengan seiring trennya hilang.

 Nomer 1 kalau lo ngerjain sesuatu dan lo happy, lo bakal seneng-seneng aja, bukan mikirin sales kayak bakal gimana. Kalau disiplin gue itu seperti itu.

Lo pengen ngeliat industri streetwear Indonesia dalam 5 tahun ke depan akan seperti apa?

K: Gue rasa brand Indo untuk bisa keluar dan lebih banyak lagi itu potensi banget sih, ini gue ngomong skala Asia aja, itu potensial banget, secara kualitas produk kita itu ok banget dan bisa dipush untuk lebih bagus juga. Ini in terms of skena ataupun produknya ya. Menurut gue Indonesia lagi rising. Ngeliat toko aja, di era pandemi ini aja ada beberapa temen yang buka toko. Berarti kan marketnya ada, demand-nya ada juga. Ini gue rasa kalau nggak pandemi sih bisa gila banget sebenernya. 

Dalam waktu tiga atau lima tahun berikutnya akan ada lebih banyak lagi brand lokal yang bakal tembus ke pasar global dengan karakteristik dan story yang lebih variatif dan harapan gue toko-toko juga lebih banyak lagi. Nggak cuma dari kota-kota besar seperti Jakarta dan Bandung, tapi juga dari daerah-daerah lain di luar Pulau Jawa. Hal ini kelihatan dari banyaknya orang yang bikin brand mulai dari clothing sampai F&B pas pandemi berlangsung.

Kita penasaran, tadi lo bahas soal esensi dan tren, setiap lo bikin brand itu bisa dibilang selalu solid, apa sih yang bisa bikin lo dapetin esensi itu di setiap brand-brand yang lo bikin?

K: Sebenernya itu karena proses, karena kayak yang gue bilang tadi, ‘Voices’ aja masih fase development. Kayaknya seiring lo ngejalanin brandnya  lo bakal tau itu… contohnya kayak waktu gue bikin ‘Capital’ beberapa tahun lalu, voice of language Capital itu harus marah-marah, harus selalu nggak puas, nah itu adalah attitude-nya Capital, dan itu yang dijual oleh Capital. Itu garis besar Capital dari awal sampai gue terakhir kerjain ya. Itu juga bisa gue sadarin setelah beberapa waktu, organik. Dan begitu gue di Voices sekarang, gue ngga bisa marah-marah. Gue harus tone down karena karakternya yang berbeda. Itu along the way lo jalanin brandnya sih lo akan rasain itu, dan akhirnya itu lo sendiri yang bakal tau. Itu proses yang akan berjalan dengan sendirinya.

 Salah satu contoh, di saat lo ngeliat design lo yang lama banget, dan di saat sekarang lo liat dan lo masih bisa relate sama design lo itu, itu merupakan kepuasan sendiri buat gue. Misalnya lo ngeliat desain jaman gue yang dulu dan dipake orang jaman sekarang dan masih relate, itu lo akan tahu kalau “you’re doing the right thing.”

 

Baca Artikel Lengkap

Baca Berikutnya

Ngobrol bareng Adi tentang Evolusi Streetwear dan Pengaruhnya ke Industri Lifestyle di Indonesia
Fashion

Ngobrol bareng Adi tentang Evolusi Streetwear dan Pengaruhnya ke Industri Lifestyle di Indonesia

Serta pentingnya ‘soul’ dalam identitas brand.

Membangun dan Mempertahankan Konsistensi Brand bareng Hendry Sasmitapura
Fashion

Membangun dan Mempertahankan Konsistensi Brand bareng Hendry Sasmitapura

Founder Pot Meets Pop menceritakan pengalamannya selama 10 tahun terakhir.

Bedwin & The Heartbreakers Rilis Koleksi Eksklusif untuk Zozo Store
Fashion

Bedwin & The Heartbreakers Rilis Koleksi Eksklusif untuk Zozo Store

Menghadirkan lineup graphic T-shirt dan crewneck yang didesain oleh Michael Killian.


Pakaian Dalam Bekas Michael Jordan Dilelang
Olahraga

Pakaian Dalam Bekas Michael Jordan Dilelang

Dari koleksi pribadi bodyguardnya.

BBQ Mountain Boys Rilis Video Series tentang Eksplorasi Kuliner Jepang
Kuliner

BBQ Mountain Boys Rilis Video Series tentang Eksplorasi Kuliner Jepang

Episode 1 mengenai Grilled Fish bisa ditonton sekarang.

Toidiholic Berkolaborasi dengan Yuta Mizukami untuk Rilis Koleksi 'Post Neo Cosmic'
Fashion

Toidiholic Berkolaborasi dengan Yuta Mizukami untuk Rilis Koleksi 'Post Neo Cosmic'

Dengan grafis yang terinspirasi oleh science fiction, robot, dan kaiju.

Paradise Youth Club Rilis Koleksi Eksklusif 'Ride Stoned' untuk DSM Singapore
Fashion

Paradise Youth Club Rilis Koleksi Eksklusif 'Ride Stoned' untuk DSM Singapore

Terdiri dari lineup apparel, rug, dan aksesoris untuk bersepeda.

Supreme Mengeluarkan Mini-Fridge Kolaborasinya dengan Smeg
Desain

Supreme Mengeluarkan Mini-Fridge Kolaborasinya dengan Smeg

Streetwear New York bertemu luxury home goods Italia.

DJ Harvey Berkolaborasi dengan Dea Barandana untuk Original Soundtrack Film “Unagi”
Musik

DJ Harvey Berkolaborasi dengan Dea Barandana untuk Original Soundtrack Film “Unagi”

Dari film social commentary yang diproduseri oleh Sam Fox.


Nilai Dogecoin Turun Setelah Elon Musk Tampil di ‘Saturday Night Live’
Tech

Nilai Dogecoin Turun Setelah Elon Musk Tampil di ‘Saturday Night Live’

Di episode dengan rating terbesar ketiga dalam season 46 SNL.

Neats Lab Bereksperimen dengan Tie-Dye untuk Rilis Siluet Bjorn Terbaru
Footwear

Neats Lab Bereksperimen dengan Tie-Dye untuk Rilis Siluet Bjorn Terbaru

Hanya dibuat sebanyak 100 pasang.

WSATCC Mengeluarkan Video Musik “Irama Cita”
Musik

WSATCC Mengeluarkan Video Musik “Irama Cita”

Dibintangi oleh Asmara Abigail.

JAY-Z Terjun ke Bisnis NFT Lewat Funding Round 19 Juta USD untuk Bitski
Musik

JAY-Z Terjun ke Bisnis NFT Lewat Funding Round 19 Juta USD untuk Bitski

Juga mengajukan trademark untuk entertainment production company baru miliknya.

Kamengski Rilis Jersey Bola Mashup dengan Kearifan Lokal
Olahraga

Kamengski Rilis Jersey Bola Mashup dengan Kearifan Lokal

Terinspirasi oleh throwback jersey bootleg tahun 90an.

More ▾
 

Adblock Detected.

We charge advertisers instead of our readers. If you enjoy our content, please add us to your adblocker's whitelist. We'd really appreciated it.