Berbincang dengan Kendra Ahimsa Soal Karyanya yang One of a Kind

Dari proses kreatif, NFT, hingga pandangannya soal pentingnya punya style sendiri dalam berkarya.

Seni

Selama hampir satu dekade terakhir, Kendra Ahimsa jadi salah satu nama paling stand out yang muncul dari scene kreatif lokal lewat karya-karya artwork dan ilustrasinya. Kekhasan dalam output visual di tiap karya artist berbasis Jakarta ini jadi identitasnya yang solid dan jadi pembeda dengan yang lainnya—bukan nggak mungkin bakal nimbulin kesan pertama kayak “cuma dia doang nih yang kayak gini”.

Paduan palet-palet warna cerah yang bold dan highly-saturated di dalam ilustrasi bernuansa surreal berisi referensi cross-culture dengan musik yang jadi rootsnya, berhasil bikin dia jadi artworker langganan banyak banget band dan musisi baik di Indonesia maupun mancanegara. Entah untuk bikin cover album sampai poster tur, begitu pula dengan artwork poster sejumlah festival musik top dunia dan masih banyak lainnya.

Dalam sebuah kesempatan, HYPEBEAST dateng ke studionya buat berbincang dari proses kreatif, ongoing projects, peran kucing di hidupnya sekarang, NFT, hingga pandangan tentang gimana punya style sendiri dalam berkarya adalah hal yang penting baginya.


HB: Apa project yang sedang lo kerjakan?

Ardneks (A): Sekarang lagi ngerjain desain buat 2 LP, yang pertama buat band asal Perancis, satu lagi buat mix kompilasi rilisan label independen asal London, Inggris. Gue udah 2 tahun terakhir nonstop ambil commissioned work, jadi abis dua projects ini selesai gue berencana break beberapa bulan alias nggak ambil kerjaan untuk fokus ke personal work.

HB: Belakangan ini, gimana cara lo ngedapetin inspirasi dalam membuat karya?

A: Kalau soal inspirasi nggak ada yang berubah sih, secara inspirasi-inspirasi gue datang dari dengerin musik, nonton film, berita, baca buku, atau browsing internet.

HB: Apa yang berubah dari proses kreatif lo selama paling nggak 2 tahun terakhir selama pandemi berlangsung?

A: Nggak signifikan sih, tapi gara-gara terpaksa di rumah, gue jadi lebih in tune aja sama pacing gue berkarya. Gue sadar kalau penting banget punya interest atau hobi lain yang bisa meng-reset mood dan pikiran saat jenuh berkarya. Kaya gue misalnya suka masak dan main kucing, jadi gue make sure setiap 3 jam gue stop apapun yang lagi dikerjain dan melakukan hobi tersebut.

“Gue sadar kalau penting banget punya interest atau hobi lain yang bisa meng-reset mood dan pikiran saat jenuh berkarya. Kaya gue misalnya suka masak dan main kucing, jadi gue make sure setiap 3 jam gue stop apapun yang lagi dikerjain dan melakukan hobi tersebut.”

HB: Apa hal yang menarik buat lo akhir-akhir ini dan kenapa?

A: Beberapa waktu lalu gue membuat karya yang penuh elemen ikan, jadi gue research tentang berbagai jenis ikan dan mamalia. Gue jadi tau kalau spesies lumba-lumba itu memanggil sesama pakai nama. Gue jadi kepikiran banget nama lumba-lumba kaya apa ya, banyak banget soalnya faktornya; lebih ke nama panggilan, julukan, apakah mereka pakai nama panjang atau nggak, apa sama kaya manusia? Jadi sesuai teritori perairan, misalnya lumba-lumba perairan Afrika itu beda nggak sama misalnya di tempat lain, apa bisa juga ternyata punya bahasa sendiri kaya Kkvkkvvvsl Pppqiiqii.

HB: Hahaha, menarik! Terus kalau ngomongin soal kamar yang akhirnya lo sulap jadi studio, gimana studio dan lingkungan sekitar lo memengaruhi lo dalam setiap proses pembuatan karya?

A: Gue sangat bersyukur dikelilingi lingkungan yang suportif dan membuat gue semangat berkarya.

“Gue melihat idola-idola gue dan gue bertanya apa yang membuat karya-karya mereka stand out. Jawabannya mereka semua punya style dan karakter yang singular; maksudnya orang sekali lihat langsung tahu itu karya mereka. Mulailah gue kembangin pelan-pelan.”

HB: Apa hal favorit lo dari studio lo?

A: Di studio, gue coexist dan bertanggung jawab merawat 5 kucing yang tiap hari berkeliaran keluar masuk. Emang sih kadang jadi susah fokus, tapi ada hari-hari dimana mereka anteng aja nemenin gue diatas meja. Kucing itu tingkah lakunya suka ajaib, jadi keberadaan mereka ini sangat penting buat studio gue.

HB: Boleh tau nggak, gimana turning point lo sampe akhirnya bikin karya yang jadi ciri khas lo sekarang—dengan palet-palet warna yang bold dan colorful?

A: Awal mulanya gue gambar hitam putih dengan pensil dan tinta, sampai akhirnya gue menghadapi tembok yang membatasi ide-ide yang ingin gue sampaikan. Gue melihat idola-idola gue dan gue bertanya apa yang membuat karya-karya mereka stand out. Jawabannya mereka semua punya style dan karakter yang singular; maksudnya orang sekali lihat langsung tahu itu karya mereka. Nah ini yang saat itu gue belum punya. Mulailah gue kembangin pelan-pelan, dari mulai pemilihan palet warna, warna kulit, ketebalan garis, gimana gue menggambar figur orang, hewan, pohon, laut, sampai akhirnya ketemu yang pas formulanya. Karya pertama gue dengan formula itu judulnya Celestial Broadcast dan gue masih inget momen dimana karya itu selesai gue kerjain. Saat itu gue langsung “Nah ini dia!”, soalnya gue langsung kebayang narasi-narasi yang ingin gue sampaikan dengan style dan palet warna itu.

“Di studio, gue coexist dan bertanggung jawab merawat 5 kucing yang tiap hari berkeliaran keluar masuk. Emang sih kadang jadi susah fokus, tapi ada hari-hari dimana mereka anteng aja nemenin gue diatas meja. Kucing itu tingkah lakunya suka ajaib, jadi keberadaan mereka ini sangat penting buat studio gue.”

HB: Mana karya lo yang paling memorable? Bisa diceritain nggak dan alasan kenapa itu memorable?

A: Gue melihat 12 laki-laki kuat Jepang bekerja sama menaikkan billboard 6x6m karya gue, Cosmic Boogaloo, Dojima Crosswalk, Osaka. Itu sekitar akhir tahun 2016, jadi di karyanya gue pasang lampu kerlip mengikuti garis-garis gue. Karya akhirnya terpasang, matahari pas terbenam, gue gemetaran sendiri menitikkan air mata kemudian menyalami 12 orang itu satu persatu.

Visual art Jepang adalah kiblat gue berkarya. Generasi gue mau perempuan mau laki-laki tumbuh dengan anime Jepang di televisi dan komik Jepang di toko buku. Gue nggak nyangka aja sekian tahun kemudian orang Jepang bisa mengapresiasi karya gue di negara mereka.

HB: Eh, belakangan ini lo bikin karya berupa NFT juga ya?

A: Iya, gue baru aja ngemint NFT pertama gue, judulnya Paraíso. Karya yang sangat meaningful buat gue personally, yang diharapkan bisa menjadi batu loncatan buat gue mengeksplor dunia baru itu.

HB: Kenapa lo akhirnya mutusin buat bikin karya berupa NFT dan gimana lo ngeliat hal itu ke depannya, terutama untuk artist dan karyanya?

A: Setelah mempelajari dan riset, menurut gue NFT itu platform/space yang penuh potensi dan masih terus berkembang. Banyak pro dan kontra layaknya semua hal yang baru, maka penting dari kita untuk ngeliat dengan pikiran terbuka. Gue percaya semua orang berhak berkarya mau bagus mau jelek, soalnya gue percaya proses dan perkembangan. Orang yang karyanya jelek kalau dia serius belajar ya bisa jadi bagus. Sama dengan teknologi. Van Gogh yang pas hidup nggak ada yang peduli aja sekarang dicintai. Jangan aja sih jadi kakek-kakek yang kalo ada Black Sabbath di radio udah marah-marah duluan langsung dimatiin.

“Setelah mempelajari dan riset, menurut gue NFT itu platform/space yang penuh potensi dan masih terus berkembang. Banyak pro dan kontra layaknya semua hal yang baru, maka penting dari kita untuk ngeliat dengan pikiran terbuka. Gue percaya semua orang berhak berkarya mau bagus mau jelek, soalnya gue percaya proses dan perkembangan.”

HB: Apakah lo punya wishlist siapa yang pengen lo bikinin ilustrasi?

A: Nggak ada sih, gue berkeyakinan setiap orang yang pernah gue bikinin ilustrasi emang dijodohkan ke gue, jadi ke depannya pun akan begitu.

HB: Apakah lo pernah random mikirin, kira-kira kalau lo nggak bikin artwork dengan style lo sekarang, lo bakalan bikin dengan style kayak gimana?

A: Gue obsessed banget sama poster kain film lama yang dilukis. . Gue inget di bioskop deket rumah gue ada film action baru tayang, tapi lho kok sosok karakter/aktornya kelihatan penyek di lukisan posternya. Sekarang ada sebuah galeri di Amerika dimana mereka mengkomisi pelukis-pelukis dari Ghana untuk reka ulang poster-poster film. Hasilnya sangat ajaib.


Seperti kata Kendra Ahimsa, NFT adalah salah satu platform masa depan yang punya potensi dan terus akan berkembang. Selain NFT, perkembangan dunia virtual juga semakin besar, dan the realness of the virtual world menjadi sangat penting untuk bisa menyuguhkan diferensiasi di masa saat ini. Jika kamu mau merasakan virtual experience yang ngepush batasan kreatif dengan karya artis dan musisi lokal pilihan, bisa langsung klik di sini.

Baca Artikel Lengkap

Baca Berikutnya

Ajeng Svastiari Bicara soal Proses Kreatif sebagai Stylist dan Fashion Director
Fashion

Ajeng Svastiari Bicara soal Proses Kreatif sebagai Stylist dan Fashion Director

Presented by A Mild
Serta approach dan pandangannya sebagai fashion activist.

RAMENGVRL Ngomong Blak-Blakan Soal Fakta di Sekelilingnya lewat Lagu Baru, "FACTS"
Musik

RAMENGVRL Ngomong Blak-Blakan Soal Fakta di Sekelilingnya lewat Lagu Baru, "FACTS"

Jadi single buat kompilasi ‘asiatic.wav Vol. 1’ rilisan Asiatic Records.

DEVÁ STATES Bicara Soal Learning by Doing dan Pentingnya Proses
Fashion

DEVÁ STATES Bicara Soal Learning by Doing dan Pentingnya Proses

Merefleksikan pengalaman mereka sejauh ini dalam menjalankan sebuah brand.


A. Nayaka Rilis Single Perdananya Tahun Ini Berjudul "Balance"
Musik

A. Nayaka Rilis Single Perdananya Tahun Ini Berjudul "Balance"

Shawty bad but law-abiding.

Indonesia Tahan Imbang Vietnam, Tetap Pimpin Grup B Piala AFF 2020
Olahraga

Indonesia Tahan Imbang Vietnam, Tetap Pimpin Grup B Piala AFF 2020

Tinggal berhadapan dengan Malaysia di laga terakhir grup.

Sergio Agüero Resmi Pensiun dari Sepakbola
Olahraga

Sergio Agüero Resmi Pensiun dari Sepakbola

Diumumkan lewat konferensi pers yang emosional dan mengharukan.

OPPO Indonesia Berkolaborasi dengan Anti Social Social Club untuk Rilis Capsule Collection Eksklusif Indonesia
Fashion

OPPO Indonesia Berkolaborasi dengan Anti Social Social Club untuk Rilis Capsule Collection Eksklusif Indonesia

Menghadirkan OPPO Reno6 5G, OPPO Enco X, dan lineup apparel & aksesoris dengan grafis “CALL ME BACK”.

Edisi Pertama Buku 'Harry Potter and the Philosopher's Stone' Terjual 6,7 Miliar Rupiah
Hiburan

Edisi Pertama Buku 'Harry Potter and the Philosopher's Stone' Terjual 6,7 Miliar Rupiah

Tembus rekor karya fiksi termahal di dunia dari abad ke-20.

Louis Vuitton Merilis Men's Collection Terakhir  Virgil Abloh untuk Pre-Fall 2022
Fashion

Louis Vuitton Merilis Men's Collection Terakhir Virgil Abloh untuk Pre-Fall 2022

Cek koleksi yang meredefine menswear tersebut di sini.


LaMunai Records Siap Gelar 'De La Show' Edisi Bali
Musik

LaMunai Records Siap Gelar 'De La Show' Edisi Bali

Menampilkan sejumlah roster dari label rekaman independen asal Jakarta tersebut.

HypeArt dan HBX Siap Luncurkan Buku 'The All Mighty' Karya Kostas Seremetis
Seni

HypeArt dan HBX Siap Luncurkan Buku 'The All Mighty' Karya Kostas Seremetis

Menampilkan 43 original artworks milik seniman asal New York tersebut.

OBEY Rilis No. 1 Fragrance buat Jadi Kado Natal Istimewa Tahun Ini
Fashion

OBEY Rilis No. 1 Fragrance buat Jadi Kado Natal Istimewa Tahun Ini

Hanya diproduksi sebanyak 100 pcs.

Kaos Charity Rancangan Banksy untuk "Colston Four" Mencapai Harga Resell hingga Puluhan Juta
Fashion

Kaos Charity Rancangan Banksy untuk "Colston Four" Mencapai Harga Resell hingga Puluhan Juta

Padahal harga aslinya sekitar 600 ribu IDR.

Nike Akuisisi Studio Pembuat Virtual Sneakers dan Fashion, RTFKT
Footwear

Nike Akuisisi Studio Pembuat Virtual Sneakers dan Fashion, RTFKT

Makin metaverse-ready.

More ▾
 

Sepertinya Anda menggunakan ad-blocker

Iklan memungkinkan kami menawarkan konten kepada semua orang. Dukung kami dengan me-whitelist website ini.

Whitelist Kami

Cara untuk Me-Whitelist Kami

screenshot
  1. Klik ikon AdBlock pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Di bagian bawah “Pause on this site” klik “Always
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon AdBlock Plus pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Block ads on – This website” switch ke off untuk mengubah tombol dari biru menjadi abu-abu.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon AdBlock Ultimate pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Tekan switch off untuk mengubah “Enabled on this site” menjadi “Disabled on this site”.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon Ghostery pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Klik tombol “Ad-Blocking” di bagian bawah. Tombol tersebut akan menjadi abu-abu dan teks di atasnya berubah dari “ON” ke “OFF”.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon UBlock Origin pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Klik ikon warna biru besar di bagian atas.
  3. Ketika sudah berwarna abu-abu, klik ikon refresh yang muncul di sebelahnya atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon ad-blocker extension yang sudah ter-install pada brower Anda.
  2. Ikuti petunjuknya untuk menonaktifkan ad blocker pada website yang Anda kunjungi
  3. Refresh halaman atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.