DRIVERS: Den Dimas dan Mercedes-Benz G-300 W463 Tahun 1997

Si Buburayamracer mewujudkan childhood memories dan passion mendalamnya pada otomotif lewat SUV favoritnya.

Otomotif
14,943 Hypes

DRIVERS adalah rubrik khusus yang menghighlight individu menarik dengan passion mendalam terhadap dunia otomotif, khususnya car culture. Lewat DRIVERS, tiap kontributor yang kami hadirkan akan membahas secara detail tentang mobil favoritnya dan bagaimana kendaraan tersebut menjadi arti tersendiri buat mereka.


Buat yang ngikutin banget otomotif di Indonesia dan konten, terutama video, yang berhubungan dengan dunia tersebut, nama Den Dimas udah pasti familiar. Den Dimas adalah salah satu content creator otomotif yang paling aktif saat ini. Mulai dikenal karena hobi riding motor sambil membawa kamera dan ngedokumentasiin kegiatannya, motovlog Den Dimas makin ke sini makin digemari banyak automotive enthusiast. Lewat approach-nya yang khas di tiap konten videonya, terutama suaranya yang berkarakter dengan pembawaan yang casual, Den Dimas udah punya lebih dari setengah juta subscribers di Youtube. Kontennya juga udah membawa dirinya berkolaborasi dengan berbagai brand otomotif, terutama motor.

Kedekatan dan passion Den Dimas yang tinggi sama dunia otomotif nggak berhenti di motor aja, namun ke mobil juga, terutama mobil classic. Sebagai classic car enthusiast, salah satu yang masuk dalam koleksinya adalah Mercedes-Benz G-300 W463 Tahun 1997.

Punya banyak cerita menarik seputar SUV favoritnya tersebut, Den Dimas ngobrolin semuanya dalam edisi DRIVERS terbaru kali ini, mulai dari gimana dia mewujudkan childhood memories-nya ke dalam mobil ini hingga pandangannya sebagai content creator otomotif terhadap car culture dan otomotif di Indonesia.


HB: Dim, gimana sih awalnya lo bisa into banget sama otomotif?

Den Dimas (D): Karena dari kecil gue udah dicekokin sama yang namanya dunia otomotif sih sama bokap dan kakak gue. Dari dulu pas SD, bacaannya emang udah tabloid otomotif. Dulu waktu kecil, setiap weekend kerjaannya dibawa keluar masuk hutan sama bokap, entah naik mobil entah naik motor. Jadi emang nggak pernah jauh dari yang namanya dunia otomotif.

HB: Apa yang bikin lo yakin buat terjun sebagai content creator otomotif? Apa hal yang lo suka dan nggak suka sebagai content creator otomotif?

D: Karena passion gue emang di situ, di bidang otomotif dan di bidang fotografi atau videografi. Jadi emang gue mendalami dua hal itu dan membuat gue yakin untuk bisa terjun di situ.

Sebagai content creator otomotif, gue pikir lebih banyak sukanya. Buat gue, seneng banget ya bisa dateng ke peluncuran mobil, nyobain mobil, nyobain motor baru, ketemu kolektor-kolektor mobil dan motor, ketemu banyak orang, explore sana sini. Ini udah hal yang paling gue suka sih. Kayak kemaren contohnya, bisa dateng ke race MotoGP terus masuk ke tiga tim sekaligus, dapet undangan dari mereka dan sebagainya. Ya hal-hal kecil kayak gitu yang bikin gue seneng.

HB: Apa kriteria mobil yang menarik perhatian lo untuk dibahas?

D: Mobil yang menarik perhatian gue, pertama, ya biasanya sih kalau mobilnya langka gitu ya. Entah mobil baru atau mobil lama, yang penting mobilnya langka. Dia nggak mesti mobil yang kenceng gitu, tapi menurut gue mobil yang punya karakter dan juga punya cerita lah. Nah, dunia otomotif tuh juga kental dengan cerita: “mobil ini udah sampai ke sini”, “mobil ini udah pernah dipake ini itu”. Itu yang membuat mobil tersebut menjadi menarik sih.

“Yang bikin menarik, mobil ini sebenernya adalah G-Class yang CKD (Completely Knocked Down) di Indonesia. Sebenernya G-300 yang ada di Indonesia sampe antara tahun ‘97-’98 itu semuanya rakitan Indonesia. Di belahan dunia lain biasanya semuanya completely built-up di Austria. Jadi mungkin bisa dibilang kalau ini sebuah G-Class yang nggak biasa lah.”

HB: Boleh ceritain soal mobil ini? Buatan mana, kapan dapetinnya, model, dan tahun rilisnya.

D: Mobil ini adalah Mercedes Benz G-300 dengan kode sasis W463, tahun 1997. Gue dapetinnya kira-kira tahun lalu gitu. Kalo ditanya buatan mana, yang bikin menarik, mobil ini sebenernya adalah G-Class yang CKD (Completely Knocked Down) di Indonesia. Ngomongin tentang CKD atau perakitan itu, sebenernya G-300 yang ada di Indonesia sampe antara tahun ‘97-’98 itu semuanya rakitan Indonesia. Di belahan dunia lain biasanya semuanya completely built-up di Austria, dari pabrik Magna Steyr Puch. Jadi mungkin bisa dibilang kalau ini sebuah G-Class yang nggak biasa lah, karena emang dirakitnya di Indonesia.

HB: Apa hal yang bikin lo tertarik sama mobil ini?

D: Well, gue masih inget banget dulu waktu kecil pas SD di Bandung, gue pernah diajak bokap gue ke dealer mobil. Terus gue masuk ke mobil ini dan gue langsung ngeliat tombol “diff-lock” yang ada di tengah itu. Sewaktu kecil, gue merasa gue anak kecil yang paham dengan tombol-tombol ini dan fungsinya apa, tapi tiga tombol diff-lock yang ada di tengah ini bikin gue terkesima banget; karena mungkin dulu nggak tau ini tombol apa tapi buat gue sangat menarik karena ada lambang gardannya di situ. Gue masih inget banget momen ini sampe akhirnya kemaren dapet kesempatan untuk beli dan tombol itu bener-bener brings back all the memories sih. Ya itu mungkin itu salah satunya, ditambah mobil ini emang mobil yang keren dan tangguh untuk offroad.

HB: Ada nggak modifikasi buat mobil ini? Paling jauh pernah lo bawa ke mana?

D: Modifikasi yang gue lakukan di mobil ini nggak extreme. Ada tapi cuma beberapa aja. Mungkin yang sebelumnya pernah gue lakukan adalah pasang roof-rack untuk masang roof-tent di atas dan juga awning. Kenapa gue pasang itu? Karena salah satu bucket list gue adalah camping pake mobil dengan keluarga gue, jadi gue berusaha untuk merealisasikan itu dan akhirnya kemaren kesampean walaupun emang cuma camping di Bandung aja sih. Udah seneng banget. Mobil ini emang sering bolak-balik Bandung. Planning-nya sih pengen ngebawa ini lebih jauh, cuma belum kesampean, belum nemu waktunya.

Kalau modifikasi lainnya gue lagi pake velg Mercedes-Benz juga OEM, tapi gue cat hitam, biar ada kontrasnya, karena mobil gue warna terang. Gue ngeliat kalau velg, vender, grill hitam akan lebih lucu sih. Selain itu gue nambahin snorkel atau air intake.

HB: Ada cerita menarik yang lo punya bareng mobil ini?

D: Lumayan banyak sih hahaha! Ya salah satu yang gue inget adalah camping sama istri dan anak gue yang masih bayi. Camping terus gue bawa offroad juga. Memang bukan overtake stream sih, tapi karena keluar masuk hutan sama anak gue. Mungkin karena emang dulu waktu kecil gue juga digituin ya sama bokap, jadi gue juga kepengen gitu bawa anak gue offroad camping gitu.

“Gue bisa pake mobil ini harian, terus bisa dipake buat ke acara (mobil) classic, buat stress-reliever juga bisa. Cuma yang paling gue suka dari mobil ini, dia bener-bener jadi functional tool. Gue bawa barang, bawa apa aja, bareng keluarga, mau masuk hutan, parkir di lobby mall, di mana aja, mobil ini bisa.”

Terus cerita menarik lainnya adalah proses mendapatkan mobil ini sih. Mobil ini gue ngejarnya tiga hari dua malam dengan banyak banget informasi yang nggak jelas tentang mobil ini, apakah jadi dijual apa nggak dan sebagainya. Sampe harus ngirim driver gue sama mekanik G-Class ke Sukabumi untuk ngecek langsung mobil ini karena mobil ini dulu adanya di Sukabumi; gue beli mobilnya tanpa gue lihat, hanya ngirim driver sama mekanik. Dari Jakarta jam 7 malam sampe Sukabumi jam 11 langsung ngecek. Ya langsung deal-dealan tengah malem. Itu ceritanya itu kalo dipanjangin bisa panjang banget sih hahaha!

HB: Selain mobil ini, apa aja mobil yang lo punya?

D: Selain mobil in ada BMW E30 318i M40 tahun ‘91 yang udah gue bangun kira-kira setahun. Mobil ini adalah mobil yang pertama kali buat gue belajar membangun mobil. Terus sama sekarang satu lagi, ada Land Rover Defender 190 batok, alias pickup, 300Tdi tahun 1997 juga. Kalo yang ini baru dapet, jadi masih on-progress pembangunannya dan modifikasinya.

HB: Apa arti mobil ini buat lo? Aspirational achievement, functional tool, atau stress-reliever?

D: Bisa dipastikan sih semuanya ya. Gue bisa pake mobil ini harian, terus bisa dipake buat ke acara (mobil) classic, buat stress-reliever juga bisa. Cuma yang paling gue suka dari mobil ini tuh, dia bener-bener jadi functional tool. Gue bawa barang, bawa apa aja, bareng keluarga, mau masuk hutan, parkir di lobby mall, di mana aja, mobil ini bisa.

HB: Sebutin top five cars to die for atau all-time favorites cars lo!

1. BMW M3 E30

2. Porsche Targa 911

3. Ferrari 360CS

HB: Apa kesibukan lo akhir-akhir ini? Ada project yang pengen lo share ke pembaca?

D: Kesibukan gue akhir-akhir ini barusan aja ngeliput acara MotoGP di Indonesia. Setelah ini sih masih sibuk bikin-bikin content. Gue sendiri juga sedang berusaha ngebangun brand lokal, yaitu ​​BurYamCer. Nah, ini yang pengen gue besarkan, bukan cuman sebagai apparel riding tapi sebagai sebuah brand yang men-support kegiatan anak-anak cowok ketika mereka melakukan perjalanan menggunakan roda dua ataupun roda empat.

HB: Menurut lo, masa depan industri otomotif dan car culture akan seperti apa? What excites you?

D: Menurut gue akan semakin seru. Dari sisi sports-nya misalkan, kita sudah punya beberapa sirkuit tambahan, yang di Jakarta ada di Ancol, sekarang udah ada juga di Mandalika. Jadi dari sisi sports, perkembangannya udah ke arah yang positif banget nih.

What excites me about industri otomotif di Indonesia ya perkembangannya sih. Karena Indonesia itu luas banget dan anak otomotifnya banyak banget, justru masa depan industri otomotif di Indonesia jadi nggak ketebak. Menurut gue, itu yang harusnya juga membuat kita excited.”

Secara “classic car” juga udah makin seru. Banyak anak muda kayak anak kuliah dan anak SMA, instead of mereka beli mobil-mobil baru, mereka juga beli mobil bekas dan beli mobil classic. Jadi semakin luas nih market mobil classic. Biasanya, dengan semakin luasnya market mobil classic ini, event-event akan semakin banyak, kompetisi akan semakin banyak, dan pertemanan ya tentunya akan makin luas.

What excites me about industri otomotif di Indonesia ya perkembangannya sih. Karena Indonesia itu luas banget dan anak otomotifnya banyak banget, justru masa depan industri otomotif di Indonesia jadi nggak ketebak. Menurut gue, itu yang harusnya juga membuat kita excited. Tiba-tiba di Indonesia nanti ada perusahaan atau pengrajin yang udah bisa bikin Kit Car, lalu bisa diekspor itu juga excites me banget. Terus nanti akan ada pembalap Indonesia juga, mungkin suatu saat nanti yang udah bisa bertanding di kancah internasional, kayak kemaren kita punya Mario Surio Aji (pembalap Moto3 di MotoGP) itu juga excites me banget. Masa depan yang nggak bisa kita tebak itu justru yang excites gue.

Baca juga artikel DRIVERS lainnya yang menampilkan Iqbaal RamadhanRifat SungkarMichael Lesmana, Felly Imransyah, dan Jason Gunawan serta mobil favorit mereka.

Baca Artikel Lengkap

Baca Berikutnya

DRIVERS: Ditho Sitompoel dan Mercedes-Benz W123 230TE Tahun 1985
Otomotif

DRIVERS: Ditho Sitompoel dan Mercedes-Benz W123 230TE Tahun 1985

Classic station wagon dengan desain timeless yang jadi family car favoritnya.

DRIVERS: Jujuk Margono dan Morris MINI MK3 Tahun 1976
Otomotif

DRIVERS: Jujuk Margono dan Morris MINI MK3 Tahun 1976

Cerita soal gimana mobil ikonik ini menjadi dream-come-true-nya.

DRIVERS: Felly Imransyah dan Porsche 928 Tahun 1978
Otomotif

DRIVERS: Felly Imransyah dan Porsche 928 Tahun 1978

Cek bagaimana mobil classic heritage mengkomplimen style-nya sebagai golfer.


Sambut 'One Piece Film: Red', Luffy & Shanks Muncul di Iklan Mercedes-Benz
Otomotif

Sambut 'One Piece Film: Red', Luffy & Shanks Muncul di Iklan Mercedes-Benz

Menjadi collab Jerman x Jepang yang outstanding.

Pot Meets Pop x Rub of Rub Tie-Dye Capsule Collection
Fashion

Pot Meets Pop x Rub of Rub Tie-Dye Capsule Collection

Menyusul perilisan music video terbaru lagu “Oriental Eksotik”.

Cek Event Recap "Ruang Baur Seni: Gotong Lorong" dari Kolektif Fraksi Epos di Bali Ini
Seni

Cek Event Recap "Ruang Baur Seni: Gotong Lorong" dari Kolektif Fraksi Epos di Bali Ini

Menampilkan berbagai karya dari para seniman multi disiplin lokal, dari Due Hatue, MACAN Studios, Yayasan Peduli Setan, SUKSMA Bali, Studiodikubu, dan sebagainya.

DEVÁ STATES x DOVER STREET MARKET Ginza Capsule Collection
Fashion

DEVÁ STATES x DOVER STREET MARKET Ginza Capsule Collection

Berikut full lineup koleksinya.

Nevertoolavish x Adityalogy Rilis Air Jordan 1 Low "Blacksuit"
Footwear

Nevertoolavish x Adityalogy Rilis Air Jordan 1 Low "Blacksuit"

Limited to 50 pairs.

88rising Gelar Ulang Festival 'Head in The Clouds' di Jakarta
Musik

88rising Gelar Ulang Festival 'Head in The Clouds' di Jakarta

Rich Brian, NIKI, dan banyak musisi lainnya dipastikan tampil.


Spouse Rilis Debut Collection Berjudul "Longlasting"
Fashion

Spouse Rilis Debut Collection Berjudul "Longlasting"

Cek lookbook lengkapnya di sini.

Through The Lens: Sharon Angelia
Seni

Through The Lens: Sharon Angelia

Cek bagaimana Bali-based photographer ini bermain dengan framing dan komposisi yang unorthodox.

Justin Bieber Gelar Konser "Justice World Tour" di Indonesia
Musik

Justin Bieber Gelar Konser "Justice World Tour" di Indonesia

Siap-siap, Beliebers!

Berikut Official Look dari Sneakers Nike Dunk Low "UCLA"
Footwear

Berikut Official Look dari Sneakers Nike Dunk Low "UCLA"

Alumni UCLA, wajib cop.

Private Eyes Hadirkan Curated Pre-Owned Goods Lewat Pop-Up Event di Niniveh Space
Fashion

Private Eyes Hadirkan Curated Pre-Owned Goods Lewat Pop-Up Event di Niniveh Space

Siap-siap buat dapetin steal deal Supreme, UNDERCOVER, Facetasm, Issey Miyake dan masih banyak lagi.

More ▾
 

Sepertinya Anda menggunakan ad-blocker

Iklan memungkinkan kami menawarkan konten kepada semua orang. Dukung kami dengan me-whitelist website ini.

Whitelist Kami

Cara untuk Me-Whitelist Kami

screenshot
  1. Klik ikon AdBlock pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Di bagian bawah “Pause on this site” klik “Always
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon AdBlock Plus pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Block ads on – This website” switch ke off untuk mengubah tombol dari biru menjadi abu-abu.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon AdBlock Ultimate pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Tekan switch off untuk mengubah “Enabled on this site” menjadi “Disabled on this site”.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon Ghostery pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Klik tombol “Ad-Blocking” di bagian bawah. Tombol tersebut akan menjadi abu-abu dan teks di atasnya berubah dari “ON” ke “OFF”.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon UBlock Origin pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Klik ikon warna biru besar di bagian atas.
  3. Ketika sudah berwarna abu-abu, klik ikon refresh yang muncul di sebelahnya atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon ad-blocker extension yang sudah ter-install pada brower Anda.
  2. Ikuti petunjuknya untuk menonaktifkan ad blocker pada website yang Anda kunjungi
  3. Refresh halaman atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.