Nartok Ngobrol Soal Upcoming Album-nya, Rap Scene di Indonesia, dan Upbringing-nya Sebagai Musisi

Serta ngeceritain awal mula direkrut oleh Sun Eater.

Musik
23,664 Hypes

Kehidupan kota Medan menjadi dasar gimana Satrio Gunarto a.k.a Nartok menjalankan kariernya sebagai rapper yang sebentar lagi akan ngerilis album keduanya, Safari. Nartok yang sekarang berada di bawah naungan label Sun Eater, udah pernah menjadi collaborator dalam remix album .Feast, Aliansi Earth-03, sehingga membuat namanya makin dikenal oleh scene musik di Indonesia. 

Sekarang Nartok udah mulai ngebuktiin gimana perjalanan dari kota yang nggak identik dengan musik hip hop hingga mendapatkan recognition dari berbagai nama di dalam genre tersebut. 

Kali ini, HYPEBEAST Indonesia berkesempatan ngobrol bareng Nartok, gimana dia cerita tentang album yang membuatnya suka hip-hop, culture & scene di Medan, hingga journey-nya menembus industri musik ibukota.


HB: Hi Nartok, good to see you! Congrats buat single baru Riphunter dari Aliansi Earth 03, yang baru rilis September kemarin. Ngomong-ngomong soal Riphunter, bisa diceritain sedikit nggak soal lagu itu?

Nartok (NT): Hi terima kasih, gue juga seneng bisa diajak ikut berpartisipasi di-remix albumnya .Feast. Sebelumnya gue berterima kasih juga buat Sun Eater dan Rio Bodat yang udah ngasih kesempatan ini. 

Awalnya itu gue di suruh bang Rio bodat untuk ngisi full satu lagu Riphunter, tapi ada miskom karena kemarin dia lagi ikut Hindia ke Amsterdam dan susah dihubungin untuk dipastiin kejelasannya, alhasil gue ngisi beberapa verse aja di single itu. Tapi intinya udah kesampean nih vocal gue ada di instrumental .Feast hahaha jadinya cukup seneng. Oiya thanks juga buat Mardial udah bikinin beat-nya dan Melonz yang udah bantuin mixing mastering, ancur!

Tapi kalo dikasih kesempatan lagi untuk bisa pilih salah satu lagu dari album mereka, gue pengen banget ngisi Wives of Gojira, soalnya dari pertama lagunya dirilis gue dengernya udah cukup merinding hahaha, tapi gapapa mungkin suatu saat gue bisa ngisi lagu tersebut.

HB: Oh iya denger-denger katanya bakal ngerilis album keduanya lo Safari, boleh diceritain nggak album itu tentang apa? Kayak lo terinspirasi dari album tersebut based on what or who

NT: Ya, dimulai dengan music video gue yang baru keluar kemarin dan album Safari rencananya bakal gue keluarin di tahun ini juga, barengan dengan merch yang “nyeleneh” sama seperti album pertama gue DAO.

Sebenarnya kalau ditanya tentang apa dan based on what or who, lumayan sama seperti lagu atau album yang gue rilis sebelumnya. Lebih ngeceritain peristiwa, pengalaman, dan keseharian yang pernah gue alami dan rasain, tapi yang ini bedanya mungkin “nyeritain” dengan lebih detail dan nggak ada unsur bragging tentang gimana teknik atau skill nge-rap gue hahaha. Ceritanya juga sengaja dibuat lumayan light dan tetap pake teknik yang lumayan kompleks di proses penulisan liriknya.

Upcoming album gue, lebih ngeceritain peristiwa, pengalaman, dan keseharian yang pernah gue alami dan rasain dengan lebih detail serta ceritanya juga sengaja dibuat lumayan light.”

HB: Boleh diceritain nggak awal lo bisa gabung dengan record label, Sun Eater tuh gimana?

NT: Berawal dari gue follow Sun Eater di Instagram setelah ngelihat salah satu video interview-nya di YouTube, terus di follback. Nah setelah itu dia tiba tiba nge-message katanya tau gue dari Ucok Homicide pas main ke Grimloc Records, habis itu dia bilang “Mungkin nanti kita bisa buat sesuatu bareng Bang Nartok”. Dia bilang gitu pas gue lagi proses ngebuat MV Torture Tower, ya udah ending-nya gue beraniin diri untuk ngajak kerja sama, eh ternyata dianya mau. Nah berlanjut sampai sekarang deh, begitu ceritanya.

HB: What albums you grew up listening to dan sampai sekarang masih punya pengaruh penting buat lo dan musik lo sampe hari ini, terutama untuk upcoming album lo Safari? Dan kenapa?

NT: Standard lah kalau dulu, Eminem yang Slim Shady LP, beberapa tracks dari Recovery, 50 Cent Get Rich or Die Tryin tapi di album itu cuma suka satu lagu aja sih yang Many Men (Wish Death). Tapi overall yang masih gue dengerin Eminem sih, soalnya dia selalu ngasih sesuatu yang baru setiap decade.

Jujur aja, bahkan gue lebih duluan dengerin Eminem daripada Rakim, Gang Starr, Das EFX, dan temen-temennya. Gue tau Gang Starr setelah lebih dalam ngulik dan dengerin Eminem, nah dari situ gue ngulik lagi tuh lebih dalem. Tapi kalau sekarang-sekarang sih lebih dengerin Run the Jewels, EV, The Alchemist, Earl Sweatshirt, Kendrick Lamar, dan J. Cole. karena mereka tuh ngebawain sound classic ke arah yang lebih modern, tapi at the same time nggak corny

Ada juga Aesop Rock yg sampai sekarang gue nggak ngerti apa inti dibalik dia bikin album. Terus gue juga dengerin Prof dari Rhymesayers, Loyle Carner, Knucks, dan JPEGMAFIA yang sering out of breath saat perform. Tapi yang gue bisa pastiin Safari nggak terpengaruh siapa-siapa sih hahaha. Album kali ini memang playing field untuk gue pribadi.

HB: Lo kan orang Medan, gimana sih lifestyle, culture, dan scene di Medan yang memengaruhi lo menjadi seorang musisi, terutama rap scene di sana? Menurut dari pengalaman lo gimana?

NT: Kalau lifestyle ya kayak orang pada umumnya sih, tapi culture dan scene di sini agak beda. Gue ngerasa masih banyak yang harus di-guide khususnya di segmen seni dan musik atau apapun itu bentuknya. Contohnya album gue DAO kemarin cuman kejual 4-6 pieces aja di Medan tapi sold out di luar Medan hahahaha, begitu juga merch dan lain-lainnya.

Walaupun begitu, gue punya feeling di sini bisa berubah pelan-pelan. Begitu juga buat musik gue, pada akhirnya gue mulai sadar nggak baik ngata-ngatain, Medan beginilah, Medan begitulah, gue juga nggak peduli mau dihargai apa enggak di kota gue. Gue selalu buat apapun yang mau gue buat, menulis apa yang mau gue tulis. 

Kalo dari segi support, dapat bersyukur, kalau nggak dapat yaudah hahaha. Soal rap scene-nya, ya kayak kota-kota lain lah, ada beef, sindir-sindiran, kubu-kubuan ya menurut gue itu wajar, lagian itu juga yang ngebuat industri musik jadi seru hahahahahaha. Gue harap sih tetap kayak sekarang aja sih.

”Gue ngerasa culture dan scene di sini agak beda, di mana mereka masih banyak yang harus di-guide khususnya di segmen seni dan musik atau apapun itu bentuknya. Gue punya feeling di Medan culture & scene-nya bisa berubah perlahan-lahan.”

HB: Menurut lo industri musik di Indonesia terutama rap scene di sini gimana? Apakah ada yang perlu di-improve atau udah cukup baik?

NT: Masih bisa di-improve, tapi udah cukup baik sekaligus keren. Udah banyak warnanya juga sekarang, contohnya ada Tuan Tigabelas, RAMENGVRL, Basboi, BAP., teman-teman Defbloc/Grimloc yang jelas-jelas secara sound dan cara main berbeda. Tapi mereka bisa berjalan beriringan tanpa mendikte satu sama lain, bagi gue itu hal yang indah. Mereka juga pada jago ngejual musik mereka dengan caranya masing-masing. Walaupun gue bisa dibilang baru, bukan berarti di angkatan gue nggak ada yang jelek ngerap-nya. Begitu juga yang udah lama di scene ini.

Tapi kalau itu dijadiin alat buat nge-hate satu sama lain gara-gara dari segi sound baru atau lama, ya lama-lama kita bisa miskin cuy. Miskin dalam artian nanti rap jadi ngebosenin kalau nggak ada lagi warna-warna yang baru.

”Industri musik di Indonesia terutama rap scene di sini, gue akuin masih bisa di-improve tapi so far udah cukup baik sekaligus keren. Tapi kalo musik dijadiin alat buat nge-hate satu sama lain gara-gara dari segi sound baru atau lama, ya lama-lama kita bisa miskin cuy alias nanti rap jadi boring.”

HB: Menurut lo di era banjir referensi dan campur aduk style musik, apakah genre masih relevan? Menurut lo, kalau iya kenapa dan kalau enggak kenapa?

NT: Iya, karena kalau denger dangdut nggak mungkin lo bisa bilang itu punk. Senyebrang-nyebrangnya genre, nggak mungkin itu musisi nggak punya core dan menurut gue di era banjir referensi serta campur aduk style musik, genre kalau dicampur-campur malah nggak relevan, jadinya ribet kalau begitu.

HB: Sebutin tiga artist/band baru yang menarik perhatian lo saat ini? Apa unique qualities yang lo lihat dari mereka?

NT: Caveman: Mereka band hardcore punk asal Medan dan qualities yang unik dari mereka adalah si vokalisnya, Will nggak terlalu mikirin duit.

RL KLAV: Karena selain lagunya, karya-karyanya masuk semua di gue dan nggak tahu kenapa aneh aja setiap ngelihat mereka, keinget actress di film-film hantu Indonesia zaman dulu.


Lomba Sihir: Mereka sebenernya pake teknik rap flow di lirik-lirik lagu mereka serta musiknya sangat rich dalam artian banyak meaning-nya.


HB: Who do you want to collab in the future? And what’s next for Nartok in the next five years?

NT: Gue pengen banget kalo artis Indonesia itu collab dengan ZIP, Pleazure and Pain, Caveman, Afgan. Kalau artis luar pengennya Kali Uchis, Alexander Spit, dan Loyle Carner serta in the next five years gue berharap bisa jadi salah satu idola gue, yaitu Mike Schneider. Thank you Hypebeast!

Baca Artikel Lengkap

Baca Berikutnya

.FEAST Tambahin 3 Tracks di Mini Album ‘Abdi Lara Insani’
Musik

.FEAST Tambahin 3 Tracks di Mini Album ‘Abdi Lara Insani’

Akhirnya lengkap tracklist mini album terbaru mereka.

Kreaby Dan Sun Eater Hadirkan Artism Exhibition lewat Platform Spotify
Musik

Kreaby Dan Sun Eater Hadirkan Artism Exhibition lewat Platform Spotify

Gimana caranya pameran seni di platform streaming musik?

Karen's Diner Kabarnya Bakal Buka Gerai di Indonesia
Kuliner

Karen's Diner Kabarnya Bakal Buka Gerai di Indonesia

Siap dicaci maki oleh pelayannya?


Capsule Collection Collab 다다DADA多多 x Worst Skate Shop
Fashion

Capsule Collection Collab 다다DADA多多 x Worst Skate Shop

Tribute buat skate culture Negeri Ginseng.

White Noise FM Nge-Mix Vintage Workwear dengan DNA Modern Utilitarian lewat Koleksi, "Course of Memory"
Fashion

White Noise FM Nge-Mix Vintage Workwear dengan DNA Modern Utilitarian lewat Koleksi, "Course of Memory"

Terinspirasi oleh lukisan “Course of Empire” karya Thomas Cole dan Ed Ruscha.

GOLF WANG Ngasih Sentuhan Colorful Bright Pallette lewat Koleksi Fall/Winter 2022 Terbaru
Fashion

GOLF WANG Ngasih Sentuhan Colorful Bright Pallette lewat Koleksi Fall/Winter 2022 Terbaru

Cek lookbook lengkapnya di sini.

BTS Siap Mengikuti Wajib Militer
Musik

BTS Siap Mengikuti Wajib Militer

Baru akan comeback pada tahun 2025.

ALMIGHTY Luncurkan Koleksi FW22 Terbaru, “BLAST OFF”
Fashion

ALMIGHTY Luncurkan Koleksi FW22 Terbaru, “BLAST OFF”

Dari scene skateboarding hingga surfing. 

Berikut Drop Kedua dari UNIQLO UT x SPYxFAMILY
Fashion

Berikut Drop Kedua dari UNIQLO UT x SPYxFAMILY

Untuk para penggemar Anya Forger.


Longer Days Ngajak Andhim Untuk Artikel Collab Perdana
Fashion

Longer Days Ngajak Andhim Untuk Artikel Collab Perdana

Jadi collab yang nggak biasa.

NIKI Jadi Perwakilan Indonesia di MTV Europe Music Awards 2022
Musik

NIKI Jadi Perwakilan Indonesia di MTV Europe Music Awards 2022

Untuk kategori ‘Best Asia Act’.

Blibli Akhirnya Melakukan IPO (Initial Public Offering)
Tech

Blibli Akhirnya Melakukan IPO (Initial Public Offering)

Nawarin saham dari 410 IDR hingga 460 IDR.

Alteró Menceritakan Efek Perang Dunia Pertama lewat Koleksi Terbaru, "Shell Shock"
Fashion

Alteró Menceritakan Efek Perang Dunia Pertama lewat Koleksi Terbaru, "Shell Shock"

“Grassroots Research Collective”.

Dosnoventa x Maharishi Rilis 30 Unit Sepeda
Desain

Dosnoventa x Maharishi Rilis 30 Unit Sepeda

Dengan motif golden tiger stripe camouflage.

More ▾
 

Sepertinya Anda menggunakan ad-blocker

Iklan memungkinkan kami menawarkan konten kepada semua orang. Dukung kami dengan me-whitelist website ini.

Whitelist Kami

Cara untuk Me-Whitelist Kami

screenshot
  1. Klik ikon AdBlock pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Di bagian bawah “Pause on this site” klik “Always
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon AdBlock Plus pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Block ads on – This website” switch ke off untuk mengubah tombol dari biru menjadi abu-abu.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon AdBlock Ultimate pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Tekan switch off untuk mengubah “Enabled on this site” menjadi “Disabled on this site”.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon Ghostery pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Klik tombol “Ad-Blocking” di bagian bawah. Tombol tersebut akan menjadi abu-abu dan teks di atasnya berubah dari “ON” ke “OFF”.
  3. Refresh atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon UBlock Origin pada area browser extension di pojok kanan atas.
  2. Klik ikon warna biru besar di bagian atas.
  3. Ketika sudah berwarna abu-abu, klik ikon refresh yang muncul di sebelahnya atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.
screenshot
  1. Klik ikon ad-blocker extension yang sudah ter-install pada brower Anda.
  2. Ikuti petunjuknya untuk menonaktifkan ad blocker pada website yang Anda kunjungi
  3. Refresh halaman atau klik tombol di bawah ini untuk melanjutkan.