PNNY Bites: Dari Kolektif Musik Sampai Jadi Must-Try Food Joint di Bali

Cek bagaimana mereka mencuri perhatian lewat sajian kuliner dengan konsep yang fresh.

Kuliner

Jalan sebagai kolektif musik, PNNY jadi salah satu nama yang bisa dibilang me-redefine scene lifestyle di Bali sekarang dengan caranya sendiri. Selama ini, mereka kayaknya nggak pernah kehabisan ide untuk punya creative outputs, dan yang terbaru adalah food joint bernama PNNY Bites.

Yang menarik, PNNY Bites ngetreat menu-menu F&B-nya dan shopnya—yang baru buka di daerah Petitenget bulan September kemarin—dengan konsep yang fresh. Sajian kuliner menarik dari pastries, cookies, sliders, dan sweets kayak cinnamon rolls dan donat serta yang savory macem sandwich dan bagel, hingga varian jus jadi terasa lengkap dengan desain shop mereka yang stylish dan vibrant. Kombinasi itulah yang kemudian ngebuat PNNY Bites jadi must-try food joint di Bali saat ini.

Karena pengen nyari tahu lebih dalam lagi soal mereka, baru-baru ini HYPEBEAST ngobrol sama Gilang, salah satu founder PNNY Bites dan PNNY, buat ngomongin asal usul dan spirit yang mereka usung, konsep shop dengan free library yang mereka sediakan, refleksinya soal keadaan pandemi, dan rekomendasi menu wajib.


HB: Apa yang jadi inspirasi utama bagi PNNY sebagai kolektif?

Gilang: Musik! Sebenernya, alasan pertama dan bisa dibilang satu-satunya kenapa kita ada dan kenapa kita memulai apa yang kita mulai itu karena kita pengen party to the music we love, sesimple itu.

HB: Ada cerita nggak soal asal-usul nama kalian?

G: Sebenernya, tiap kali kita dapet pertanyaan ini atau “Apa artinya PNNY?”, kita susah menjawabnya, haha! Tapi, waktu itu aku lagi di rumahnya Dubwill terus mengeluh soal gimana music scene di Bali saat itu lagi nggak bagus, lalu kita putuskan buat bikin kolektif sendiri dan bikin party kita sendiri. Terus, aku rasa nama “PENNY” muncul tapi udah ada yang menggunakan, jadi kita ilangin “E”-nya, dan jadilah “PNNY”. Nggak gimana-gimana banget sih sebenernya, hahaha!

HB: PNNY sekarang udah diliat sebagai unstoppable force yang ngebentuk scene lifestyle di Bali lewat berbagai creative outlets, dari party sampe F&B, contohnya. Apakah hal ini adalah sesuatu yang udah direncanain atau berkembang secara alamiah aja?

G: Ngadain macem-macem party tuh udah jadi our thing sejak awal. Bahkan kalau kamu liat tiap orang yang ada di dalam kolektif ini, partying udah jadi kayak agama, we love getting silly! Aku rasa sih urusan F&B udah selalu jadi bagian dari kita juga. Kita selalu bikin projects kecil ataupun gede sana sini, bagus buat bikin kita tetap kreatif.

”Suatu hari, kita lagi dinner party dan Moa bikin cinnamon rolls ini, and it was out of this world! Jadi, kita mutusin buat ngirimin beberapa buat temen-temen kami dan setelah itu mereka nanyain terus bahkan sampe pengen membeli. Next thing we know, kita berhasil ngejual 100-150 buns per hari”

HB: Siapa yang pertama kali memulai PNNY Bites? Gimana prosesnya dari awal sampe jadi? 

G: Lucu sih, sebenernya. Selama COVID, kita banyak menghabiskan waktu dengan main Playstation berlebihan dan nggak ngapa-ngapain. Sampe suatu hari, kita lagi dinner party dan Moa (baca: partnernya Gilang) bikin cinnamon rolls ini, and it was out of this world! Jadi, kita mutusin buat ngirimin beberapa buat temen-temen kami dan setelah itu mereka nanyain terus bahkan sampe ingin membeli. Next thing we know, kita berhasil ngejual 100-150 buns per hari. Pas PPKM udah longgar, party-party udah pada bermunculan lagi, kita jadi susah buat bangun pagi lagi buat nge-bake, hahaha! Jadinya, sempet break dulu buat sementara waktu. Sampe akhirnya kita dapet kesempatan buat buka tokonya di Petitenget, and here we are with our little baby PNNY Bites.

HB: Kenapa kalian milih buka PNNY Bites di Petitenget?

G: Basically, salah satu teman baik kita nawarin space-nya pas lockdown kedua tuh. Dapur dan peralatannya udah lengkap, deket banget sama tempat tinggal kita, jadinya ya langsung kita ambil.

”Kalau ide free library itu sebenernya terinspirasi dari ide waktu Covid, yaitu pengen ngasih orang-orang groceries gratis. Aku pikir sih penting juga buat ngasih edukasi selain hanya ngasih makanan gratis ke orang-orang”

HB: Ngomongin konsep tokonya, kalian ngombinasiin bermacam elemen-elemen ikonik dari bodega, fruit stand, flower market, convenient store, bahkan restoran nasi Padang. Bisa diceritain nggak kenapa? Dan mumpung lagi ngobrolin ini, boleh ceritain sedikit juga nggak soal book stand yang ada di depan?

G: Awalnya sih emang kita pengen bikin tempat ini punya vibe yang keliatan kayak bodega di New York. Jadi kita pengen punya sign yang gede dan bold di luar, neon bodega old school di jendela, karakter Disney bootleg di tembok; pokoknya secara visual tuh loud dan busy kayak gimana bodega seharusnya. Lalu, kita nambahin flower stand kecil di dalem dan ngedisplay semua buah-buahan yang jadi bahan dari menu jus yang kita bikin. Tapi, kita juga mikir penting banget buat ngasih sentuhan budaya kita sendiri di sini, jadi ya kita ngasih Indo flavor disana sini, kayak sign Nasi Padang yang gede. 

Kalau ide free library itu sebenernya terinspirasi dari ide waktu Covid, yaitu pengen ngasih orang-orang groceries gratis yang ditaruh di dalem kulkas yang udah nggak terpakai di luar toko. Terus kita mikir, pertama semua orang udah ngelakuin itu (which is amazing!), dan kedua, aku pikir sih penting juga buat ngasih edukasi selain hanya ngasih makanan gratis ke orang-orang; dan kita pikir bikin free library dengan cara ini tuh sedikit lebih sustainable. Lagian, kita juga masih menggodok ide ini supaya bisa makin berkembang, dengan harapan nantinya bakalan ada lebih banyak lagi kulkas-kulkas nggak terpakai di kota ini yang isinya buku gratis buat dibagi-bagiin.

HB: Kasih tahu dong 5 menu PNNY Bites yang paling recommended!

G:

Harus mulai dengan “The OG Cinnamon Buns”!
“The K-Rispy Kreme Donuts”
“Filet-O-Fish”
“Spicy Hunny Bun”
Terakhir, “The Lox and Cream Cheese Bagel”

HB: Seandainya PNNY Bites itu adalah sekumpulan lagu, menurut kamu what would it be?

G:

The Notorious B.I.G – “Juicy”
Guns N’ Roses – “Sweet Child O’ Mine”
Tyrants in Therapy – “Sweet Magic”
Ashford & Simpson – “Don’t Cost You Nothing”
George Michael – “Faith”

HB: Siapa sosok dalam sejarah peradaban manusia yang pengen kamu ajak lunch bareng?

G: Morgan Freeman, coz he’s God, hahaha!

”Awalnya sih emang kita pengen bikin tempat ini punya vibe yang keliatan kayak bodega di New York, pokoknya secara visual tuh loud dan busy kayak gimana bodega seharusnya. Tapi, kita juga mikir penting banget buat ngasih sentuhan budaya kita sendiri di sini, jadi ya kita ngasih Indo flavor disana sini”

HB: Pandemi emang punya dampak macem-macem baik buat masyarakat maupun perekonomian di Bali. Apa pendapat kamu soal ini? Menurut kamu, hal-hal baru macem apa yang bakal muncul lagi dan kita lihat setelah semuanya kembali normal lagi?

G: I mean, if anything it humbled us really. Pastinya ini adalah shit show bagi semua orang, jadi ini waktu yang pas buat balik ke roots dan ngehargain segala sesuatunya, sedikit lebih bersyukur sama apa yang kita punya dan ke satu sama lain. Dari situ, aku bisa bilang kalau semuanya nanti udah jalan lagi, aku pikir keadaan di pulau ini bakalan sangat jauh lebih baik dari sebelumnya.

HB: Menurut kamu, kita bakal ngeliat arah industri yang beda nggak, mengingat semua orang sekarang udah beradaptasi dengan cara hidup yang baru?

G: Aku bahkan nggak bisa inget dulu kayak gimana, tapi ya pastinya kita nggak akan balik ke yang sebelum-sebelumnya.

HB: Banyak yang look up ke kalian semua dan apa yang bisa kalian capai. Gimana kalian sendiri ngeliat PNNY Bites dalam 5 tahun ke depan?

G: Masih ngurusin cinnamon rolls tiap hari dengan harapan punya tambahan outlet baru dimana-mana. Tapi kami bersyukur banget saat ini, jadi ya tetep fokus sama apa yang ada sekarang, and will grind day by day.

”I mean, if anything it humbled us really. Ini waktu yang pas buat balik ke roots dan ngehargain segala sesuatunya, sedikit lebih bersyukur sama apa yang kita punya dan ke satu sama lain. Kalau semuanya nanti udah jalan lagi, aku pikir keadaan di pulau ini bakalan sangat jauh lebih baik dari sebelumnya”

PNNY Bites
Jl. Petitenget no.99x, Kerobokan,
Kec. Kuta Utara, Kab. Badung,
Bali
(Buka setiap hari jam 08.00 – 16.00)

Baca Artikel Lengkap

Baca Berikutnya

HEARTLAB Bali Kembali Rilis Art Toys dengan Hanh
Desain

HEARTLAB Bali Kembali Rilis Art Toys dengan Hanh

Master Yoda dengan kostum Bruce Lee.

BINTANG 'Bersama Bali' Special Exhibition di The Slow, Bali
Fashion

BINTANG 'Bersama Bali' Special Exhibition di The Slow, Bali

Hadir dari tanggal 19 – 26 November 2021.

ALMIGHTY Rilis Koleksi Fall/Winter 2021, "BALI / COLOGNE"
Fashion

ALMIGHTY Rilis Koleksi Fall/Winter 2021, "BALI / COLOGNE"

Indonesia–Germany connection.


Musik dan Olahraga Bersatu dalam Jersey CIRCA dari Friday League x Pesona Experience
Fashion

Musik dan Olahraga Bersatu dalam Jersey CIRCA dari Friday League x Pesona Experience

Hadir dalam versi home dan away.

Burberry Bikin Reflective Pop-Up Store di Pulau Jeju
Fashion

Burberry Bikin Reflective Pop-Up Store di Pulau Jeju

Ngerayain rilisan outerwear terbarunya.

Ridley Scott Pastikan Pembuatan Serial TV 'Blade Runner'
Fashion

Ridley Scott Pastikan Pembuatan Serial TV 'Blade Runner'

Bahkan, nggak hanya ‘Blade Runner’ aja.

Supreme x Vans Fall 2021 Collaboration
Footwear

Supreme x Vans Fall 2021 Collaboration

Vans® Half Cab dan Old Skool ala Supreme.

Girls Don't Cry dan été Rilis Gift Set Eksklusif
Kuliner

Girls Don't Cry dan été Rilis Gift Set Eksklusif

Spesial Natal.

Cek Koleksi Lengkap Dime 'Holiday 2021' Berikut
Fashion

Cek Koleksi Lengkap Dime 'Holiday 2021' Berikut

Kombinasi style effortless dan relaxed vibe.


Daftar Password yang Paling Banyak Digunakan di Indonesia Tahun 2021
Tech

Daftar Password yang Paling Banyak Digunakan di Indonesia Tahun 2021

Makin tinggi peringkatnya, makin tinggi resiko bocornya.

NASA Berencana Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir di Bulan
Tech

NASA Berencana Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir di Bulan

Begini kata mereka.

Sergio "Kun" Agüero Dikabarkan Pensiun dari Sepakbola
Olahraga

Sergio "Kun" Agüero Dikabarkan Pensiun dari Sepakbola

Menyusul kondisi kesehatannya yang kurang baik sejak Oktober lalu.

ISSHU Angkat Solidaritas di Koleksi Jewellery 'Kata'
Fashion

ISSHU Angkat Solidaritas di Koleksi Jewellery 'Kata'

Hand-crafted goods dengan desain bold.

sacai Rilis Rangkaian Artikel Festive Lewat 2021 Holiday Collection
Fashion

sacai Rilis Rangkaian Artikel Festive Lewat 2021 Holiday Collection

Cek tas collab mereka bareng PORTER di sini.

More ▾
 

Adblock Detected.

We charge advertisers instead of our readers. If you enjoy our content, please add us to your adblocker's whitelist. We'd really appreciated it.